Pindah Kontrakan

Pindahan rumah itu rempong. Apalagi untuk emak-emak rempong golongan darah B macam gue,itu udah bukan rempong lagi! Tapi super duper rempong!

Tapi apa daya…gue udah gak tahan lagi sama banjir dan bocor yang selalu dengan ramahnya menyapa gue. Akhirnya gue pindahlah dari daerah gue tumbuh berkembang besar Tangerang menuju daerah Cibitung yang alhamdulillah masih masuk GPS. Suatu daerah kalau masih masuk GPS berarti daerah itu enggak di pinggir-pinggir banget (Quote by: Me). Jadi don’t worry don’t cry. Setidaknya masih ada peradaban modern yang masuk ke daerah itu, walau gue akuin daerahnya gersang panas terik. Mungkin karena daerah ini daerah Industri kali ya? Tetanggan sama daerah M2000 apalah gitu.

Tapi kenapa harus Cibitung? Karena suami gue kerja di daerah itu. Dan karena gue gak kerja lagi otomatis gue diboyong ke daerah itu. Mengenai les jahit gue terpaksa gue pindah juga ke Harmoni, tempat les jahit yang masih ada dan gak lekang dimakan jaman.

Persiapannya rempong. Segala-segala kardus gue beli dari bapak tukang sampah yang ramah dan selalu siap sedia kalau gue butuh potong rumput halaman depan rumah gue. Bapak itu siapin 15 kardus karton buat gue dan memusnahkan rumput gajah yang tinggi-tinggi sebelom gue ngungsi dari rumah itu. Iyalah, seenggaknya gue gak malu-malu banget ninggalin rumah itu. Rumahnya gue tinggalin dalam keadaan rapih, masa iya pemiliknya mau marah-marah ke gue? Ada juga gue yang harus marah-marah karena telah mengenalkan gue dengan yang namanya banjir dan bocor.

20160416_085213

Segala korden sama relnya gue lepas dan dicuci biar bersih dan wangi. Gue sengaja beli box container plastik untuk memuat entahlah apa yang pasti bakal perlu dimuat buat pindahan. Rangka besi kasur dilepas dan akhirnya tidur di kasur spring bed yang dilapisin karpet biasa, yang penting bisa tidur. Baju udah dikemas dan buku udah dibox-in. Pokoknya udah siap deh.

Paginya kita bangun subuh. Sholat, ngemil roti, mandi dan segala ritual pagi dilakuin deh. Setelah beres kamar mandi disikat dikit biar agak bersihan dan lampu bohlam dilepas. Bahkan tali tambang buat jemuran dilepas. Bener-bener gak kesisa apapun dirumah itu. Beres deh. Sisanya tinggal nunggu mobil pindahan yang bakal ngangkut semua perabotan itu.

Sebelumnya untuk melepas kangen kami mampir dulu makan di warung depan, makan nasi kuning dan nasi uduk. Setelah beres sarapan balik lagi ke rumah buat nunggu mobil dan sekalian salam pamit sama RT dan semua tetangga. Pamit sama tetangga sebenarnya basa-basi aja sih karena selama setahun gue sama sekali gak pernah ada event barengan kumpul sama mereka, walaupun itu arisan ibu-ibu. Bukannya gue gak mau ikut, tapi guenya gak pernah diikutin, makanya waktu pamitan cuma basa-basi aja. Nothing to lose. Palingan yang beneran pamit Cuma sama bapak tukang sampah,tukang sayur langganan sama mbok jamu langganan. Satu lagi, sama ibu-ibu tetangga depan yang udah tua banget. Gue cuma sering ngobrol aja sama ibu itu karena sering curhat sama gue, maklum namanya udah tua. Dan karena mobil pindahan udah dateng akhirnya gue pamitan terakhir sama ibu itu sekalian beli cabe sama tukang sayur langganan,  stock cabe gue udah habis.

Akhirnya…. yeee, waktu yang dinanti tiba. Gue pindahan. Kami pakai jasa pindahan Gobox dari Gojek karena….ya karena kita gak tau lagi mau pindahan pakai apa. Selain itu budgetnya pas-pasan sama biaya Gobox dan perusahan itu juga rekomendasi dari temen suami, akhirnya yaudah pakai itu aja. Kami sengaja pesen 1 supir ditambah dua loader nya biar mereka gak capek pasang bongkar barang-barang kami. Diingatkan lagi, barang bawaan pindahan kami banyak banget. Padahal udah banyak yang dibuang tapi ternyata tetep banyak juga sampai penuh deh itu mobil truknya, walau akhirnya masuk semua.

20160416_103207

Sebelum gue pindahan, guru ngaji gue mampir dulu ke rumah, perpisahan terakhir dan sekalian bawain semangka gede. Karena semangkanya lumayan gede akhirnya gue titip aja ke mobil truk pindahan, gue masukin kedalam plastik barengan sama botol minyak goreng yang masih full 2 liter.

Daaan… perjalanan sungguh melelahkan. Bukan karena panjangnya perjalanan, tapi macetnya gak ketulungan dan itu bener-bener bikin capek. Kami mulai jalan dari Tangerang sekitar jam setengah sebelas siang dan baru sampai di Cibitung sekitar jam setengah dua siang. Mameeennn itu melelahkan. Dan ternyata di rumah baru kami yang punya rumah dan mertua udah pada nungguin sambil bawa makanan. Gue dan suami berangkat ke Cibitung barengan sama Ortu dan adik jadinya lumayan rame dah itu rumah, sekalian silaturhim balik kedua keluarga besanan.

Karena takut kesorean akhirnya proses loading barangnya  langsung dimulai aja. Sebelumnya drivernya minta maaf duluan sama gue karena semangka sama minyak gorengnya diambil sama polhub. Wajahnya agak ngeri-ngeri banget cerita ke kami walau setelah diceritain kami semua ketawa ngakak aja, bukan karena semangkanya diambil, tapi lebih ke arah wajah drivernya yang lucu banget pas cerita kejadiannya.

Jadi ceritanya, kayaknya polhub itu emang udah ngincer mobil truk kami dari tol mana sampai akhirnya cegat berhenti di tol keluar Cibitung. Driver Goboxnya sendiri juga bilang, polhub suka usil ngambil-ngambil begitu juga sebenarnya udah biasa. Maksudnya mungkin kayak gak sopan aja kalau mobil truk plat Tangerang ke daerah Cibitung sana main masuk aja tanpa ngasih apapun. Cuma ya itu…sayangnya surat-surat yang dibawa driver gue lengkap semua dan polhubnya gak bisa ngasih alasan apapun untuk ngehukum driver gue. Dan mungkin karena mereka udah capek ngeliat semangka gede akhirnya diambil sama mereka. Mungkin mereka pikir botol gede itu juga minuman kali ya makanya diambil sekalian sama mereka. Ludeslah semangka dan minyak goreng dua liter gue, walau enggak terlalu gue sesalin juga karena kebetulan beberapa hari sebelumnya gue udah beli minyak goreng juga karena lagi diskonan. Wkwkwk…aduh, maaf ya mbak semangkanya belom sempet dimakan 😛

Yah, selanjutnya adalah tinggal unpacking semua kardus dan box-box. Rangka tempat tidur, lemari dan lemari plastik semuanya udah dipasang. Kita juga udah makan dan disisain makan sampai buat besoknya karena pastinya gue gak bakal masak dulu dan lebih rempong beres-beres rumah. Beda banget sama waktu mau pindahan, setelah pindahan ini lebih gampang aja ngebongkar barangnya dibanding waktu mau packing barang.

Enggak lupa, pastinya laporan dulu dong sama Pak RT kalau kami penghuni baru. Heeiiii~ akhirnya pindahan rumah deh.

Advertisements

2 thoughts on “Pindah Kontrakan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s