NHW #3 -Aku Bangga Kita Berjodoh

screenshot_2017-02-12-11-07-15

Pegang erat pinggangku saat kita melaju diatas dua roda dendangkan serta lagu kesayanganmu seperti sedia kala dimana kita terangkai bersama (Sheila on 7 – PeDe)

Dita gak jago bikin kata-kata gombal untuk surat cinta. Tapi Dita bisa bilang ke kakak, Dita sayang banget sama kakak. Setiap hal yang kecil, walau itu bikin dita sebel atau senang tetap aja itu jadi hal-hal yang bikin dita makin sayang sama kakak

Dita orangnya serius dan kaku, tapi kakak orang yang santai dan fleksibel. Kita beda banget kayak bumi dan langit. Tapi justru perbedaan bumi dan langit itu yang bisa mendukung kehidupan di bumi. Dan insyaa allah perbedaan itu yang bisa bikin rumah tangga kita menyenangkan. Dita gak janji kita gak bakal berantem atau ngambek, tapi insyaa allah dita bakal terus ada sama kakak walau kita dalam keadaan senang dan susah.

Karena itu…Dita sayaang banget sama kakak 

Genggam tanganku saat tubuhku terasa linu… kupeluk erat tubuhmu saat dingin menyerangmu… kita lawan bersama dingin dan panas dunia… saat kaki telah lemah kita saling menopang…. Hingga nanti disuatu pagi salah satu dari kita mati sampai jumpa di kehidupan yang lain… (Sheila on 7 -Saat Aku Lanjut Usia)


Bikin surat cinta untuk suami…duh…bagaimanalah orang saya gak bisa nulis surat cinta. Jujur aja, 27 tahun hidup di dunia belum pernah dapet surat cinta yang bisa dijadiin referensi. Tapi karena seneng denger lagu-lagu jaman 90an makanya pakai aja deh lirik lagu itu buat dipakai jadi kata-kata surat cinta buat suami.

Reaksinya? Suami saya langsung berbunga-bunga, dan satu jam setelahnya saya dicecar sama dia emang apa aja hal-hal kecil yang selalu bikin saya jatuh cinta sama dia. Yah, sebagai istri yang mau nyenengin hati suami akhirnya saya jawab dengan panjang dan lebar. Dikirain udah cukup, tahunya malemnya suami nanya ulang dengan pertanyaan yang sama, Bahkan sampai besok paginya masih nanya hal yang sama, yang tentu saja dijawab sama tapi dengan perubahan kata-kata sama contohnya. Hahahaha….. reaksinya fix! Suami berbunga-bunga dapet surat cinta.

Saya sama suami dulu nikah dengan sistem ta’aruf, jadi dikenalin sama pihak ketiga tanpa pernah ketemuan dulu sebelumnya. Jadi ingat dulu ditanya sama guru ngaji mau coba dikenalin gak sama suami saya, saya bilang aja mau dan waktu itu bulan September. Bulan Oktober pertama kali ketemuan di rumah guru ngaji ditemenin sama guru ngaji dan suaminya. Inget banget waktu dulu gak ada ngobrol apapun. Malahan dulu kita saling tanya pribadi diperantarain sama guru ngaji, jadi saya kirim pesan ke guru ngaji dan guru ngaji nanti baru kirim ke suami saya, begitu juga sebaliknya.

Salah satu dari beberapa pertanyaan saya ke suami adalah saya enggak jago masak, biasa usil pingin lihat gimana tanggapan si suami. Eh taunya suami malah jawab aku nyari istri, bukan nyari pembantu rumah tangga. Huwaa…langsung klepek-klepek dengernya. Belakangan setelah nikah baru suami jujur kenapa dia mau nikah dengan saya padahal gak pernah kenal sama sekali. Katanya sejak pertama kali ketemu di rumah guru ngaji dia ngelihat kalau saya pakai jilbab yang syar’i. Bukan jilbab gaul yang diilit kesana kemari kayak handuk (ini kata suami saya loh 😛 ).

Emang iya sih, gaya pakaian dan jilbab saya sederhanaaaa banget, kalo kata suami gaya anak santri sumatera yang pakai baju kurung, dan suami suka dengan gaya pakaian saya. Katanya dari gaya baju dan jilbab saya berarti saya punya kepribadian yang tegas lah. Jadi katanya whatever gaya mode pakaian yang lagi gaul, saya bisa aja ngelintas cuek dengan gaya pakaian ala ala anak santri, dan ini yang dicari sama suami saya untuk jadi istri dan ibu yang baik.

Selain itu suami juga menilai saya punya potensi sabar dan ingin mendidik anak dengan pendidikan yang lebih baik. Maklum, dulu saya dibesarkan di lingkungan keluarga yang tegas dan kaku. Kalau dibandingin udah kayak drama korea ala jaman kerajaan joseon, sungguh kaku sekali. Dan saya gak mau ngedidik anak saya dengan gaya kayak gitu, makanya saya selalu coba belajar untuk mencari sistem parenting yang lebih ok dan tentu mengikuti kemajuan zaman. Hal ini yang diapresiasi sama suami bahkan sangat didukung.

Berbekal dengan potensi pendirian yang kokoh, sabar dan punya pengalaman dididik dengan kaku dan tegas, makanya suami ngerasa saya sebagai the chosen one, tapi tentu aja setelah dia juga shalat Istiqoroh.

Dan saya sendiri juga ngeliat sosok suami saya sebagai suami yang baik dan insyaa allah ayah yang baik. Suami bisa mengimbangi sifat-sifat saya yang terlalu kaku, bahkan bisa ngelunakkin sifat saya yang terlalu tegas. Huhuhu…nanti kalau punya anak dan emaknya tegas banget kasihan anak-anaknya dong. Mungkin ini sebabnya kenapa saya Allah ngejodohin saya sama suami yang kepribadiannya beda 180 derajat dari diri saya, supaya di masa depan insyaa allah anak-anak kami bisa tahan untuk menghadapi situasi yang bagaimanapun. Tidak terlalu seperti saya yang kaku atau suami yang terlalu santai, jadi seimbanglah.

Jujur aja, berdasarkan pengalaman hidup saya yang kaku syusyaaah sekali kalau harus nanggepin orang yang pendiam atau terlalu santai. Langsung mati kutu rasanya. Sementara suami saya justru yang jadi orang yang mencairkan suasana tapi dia paling kaku kalau harus ngehadapin orang yang kaku. Makanya fix! Kalau kami punya anak yang dibesarkan dengan sifat-sifat kami insyaa allah bisa bertahan hidup di segala situasi dan kondisi. Apalagi di masa depan nanti mungkin aja kondisi lingkungan enggak mendukung, kalau berdasarkan berita-berita yang suka serem-serem disiarin di tv. Jadi, insyaa allah semoga anak-anak kami bisa menjaga diri dengan baik.

Ngobrolin potensi diri kayaknya masih belum lengkap kalau belum ngobrolin potensi lingkungan, kalau dalam hal ini lingkungan rumah. Saya tinggal di kawasan perumahan sederhana di daerah Cibitung Bekasi, tapi alhamdulillah lingkungan disini terkondisi dengan baik. Ada sekolah mengaji untuk anak-anak yang mau belajar mengaji bahkan pengajian untuk ibu-ibu yang diadakan seminggu sekali. Setiap pengajian mingguan manfaatnya tripel, buat pengingat ibunya, dapet ilmunya dan anak-anak kecil juga bisa dibawa untuk dibiasakan dalam situasi keagamaan dan majelis ilmu yang baik. Selain itu karena orang tua dari anak-anaknya juga orang tua yang berusaha mendalami dan belajar agama lebih baik, otomatis anak-anaknya juga lebih terjaga dan teman sebayanya juga baik-baik, bukan sekedar anak berandal yang tingkahnya bikin migren.

Alhamdulillah kalau dipikir-pikir doa ke Allah minta lingkungan yang baik untuk membesarkan anak-anak dikabulkan. Emang sih kami belom punya anak, belom rejeki, tapi seenggaknya perbuatan baik harus dimulai dari orang tuanya dulu kan supaya anak-anaknya juga jadi anak-anak yang baik dan sholeh sholehah. Mungkin aja Allah nyuruh saya dan suami belajar dulu di lingkungan rumah ini sebelum terjun beneran ke daerah lain yang mungkin aja gak sekondusif di sini atau akses agamanya lebih sulit dibanding disini yang semuanya serba mudah dan tersedia.

Yah, apapun itu Allah punya keputusan sendiri sementara saya mah cuma bisa ngejalanin sambil berhusnu zhon kepada Allah bahwa semua ini pasti ada maksudnya. Saya boleh aja menerka-nerka maksud Allah, tapi hanya Allah yang Maha Mengetahui. Sisanya, kita cuma bisa ngejalanin tugas kita sebagai manusia dan orang tua dengan baik. Agar suatu saat nanti anak-anak yang kita asuh bisa menjadi kebanggaan bagi kita baik di dunia dan akhirat. Amin.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s