Hari Ke 2 di Semarang

Yeee…. hari kedua, diawali dengan….

Foto-foto di Studio Photo

Hah? Apa? Gak salah?

Iyeee…kagak salah. Wong kita yang travel juga panik dibawa sama Mbak Dina dan suami ke foto studio. Iyalah, rencana jalan-jalan ke Semarang mah mau traveling, mana ada kepikiran mau foto studio? Kalo selfie mah ini emang wajib, tapi gak kepikiran sampai foto resmi toh?

Tapi sayang seribu sayang, kita dibawa juga ke foto studio, namanya Jonas. Bukan maksudnya promosi loh… cuma menceritakan pengalaman doang. Berbekal baju seadanya plus sepatu kets, kita mejeng sana-sini di depan kamera. Huhuhu… berasa salah kostum, padahal Mbak Dina sekeluarga pada pake baju batik semua.

20170129_104518

Selesai foto-foto, kami dibawa mampir ke gedung BPK Semarang. Maklum, karena suaminya Mbak Dina kerja disana walhasil mampir dulu. Kantornya ada diatas bukit jadi anginnya lumayan kenceng, bahkan sesekali hampir nyibak jilbab saya. Dan disana kita udah kayak inspeksi kantor aja, mana ketahuan lagi ada satpam yang mangkir kerja gak bilang-bilang. Alhasil kami kejebak dulu di kantor BPK gegara suaminya mbak Dina marah-marah dulu 😛

Selanjutnya kami dibawa ke museum kereta api di daerah Ambarawa. Pas datang kesana udah rame dan tiket untuk kereta wisatanya udah habis untuk semua jam. Yah, belum rejeki sih. Tapi lumayanlah bisa lihat sana-sini.

Museum ini sebenernya lebih tepat stasiun kereta api yang udah gak dipakai lagi dan disana ditaruh berbagai lokomotif kereta. Mulai dari jenis lokomotif kereta batu bara samapi uap masih ada disini. Mulai yang dari kecepatannya masih 45 Km/jam sampai yang udah 100 Km/jam. Jadi bisa ngebayangin gimana lamanya ntuh kereta sampai ke tempat tujuan, pegel plus capek banget kali ya penumpangnya.

Di museum ini juga diperlihatkan berbagai macam kelengkapan kereta api pada jaman dulu, misalnya tiket, sinyal kereta dll. Bahkan disini juga diperlihatkan mesin pencetak tiket jaman dahulu beserta kalkulatornya. Gede banget. Sampai bercanda kalau kalkulator masih segeda gitu niscaya anak sekolah pada males bawa kalkulator.

Pulang dari Ambarawa udah waktunya makan siang, jadinya kami mampir di warung makan yang rame. Dan aku lupa buat fotoin ntuh warung makan.Duh…dodol banget deh, saking lapernya sampai lupa foto-foto warung makan itu. Yang pasti sambelnya enak banget. Pedesnya mantep.

Setelah makan kami mampir ke pelabuhan Tanjung Emas Semarang. Enggak ngapa-ngapain sih, cuma lihat-lihat kapal yang lagi berlabuh aja. Jujur ini pertama kalinya saya ngedeketin kapal yang lagi ditambat, sensasi gedenya kapal itu ajaib banget. Belum angin laut yang dingin niup para pendatang pelabuhan, seger banget. Cuma sayangnya pelabuhan ini enggak terlalu bersih sih airnya. Entah faktor sampah atau memang banyaknya kapal yang lalu-lalang. Atau mungkin juga faktor pelabuhan ini bukan salah satu destinasi wisata Semarang? Entahlah. Cukup disayangkan sebenernya pelabuhan ini gak terlalu dirawat untuk tujuan wisata.

Karena para masyarakat udah teriak kecapekan akhirnya kami pulang deh ke rumah. Lagian besok juga hari Senin, kasihan yang ada kegiatan sekolah, kerja dan kampus. Akhirnya kami pulang ke rumah buat bobo cantik. Apalagi saya udah mulai pilek. Menyebalkan!

Besok hari ketiga jalan-jalan lagi~

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s