Snow White: Skill IRT

Snow White punya ibu tiri, dipanggilnya Ratu Jahat. Kenapa dipanggil gitu sih? Jujur si Ratu juga gak tau. Kalau di sinetron-sinetron gitu kan biasanya ibu tiri suka jahat gitu sama anaknya. Nah karena para rakyat kerajaan ini udah pada keracunan sinetron alay dengan jumlah episode ratusan ribu, jadilah si Ratu dipanggil Ratu Jahat.

Si Ratu cuma bisa sedih. Jujur. Apa yang kalian semua lakukan itu… jahad!

Ratu sebenernya sayang banget sama Snow White, walau dia cuma berstatus ibu tiri. Sebelum nikah sama si Raja, Ratu juga udah pernah nikah dan punya anak. Tapi suaminya itu suka banget judi dan ngegangguin istri orang. Alhasil talak pun berbicara. Si Ratu sempat punya anak perempuan, sayang meninggal karena sakit. Makanya Ratu sayang banget sama Snow White. Kalau anak perempuannya itu masih hidup pastinya sekarang seumuran dengan Snow White.

Masa lalu… biarlah masa lalu…

Sekarang ia sudah jadi Ratu, punya suami si Raja dan punya anak cantik namanya Snow White. Tapi cuma satu yang bikin Ratu geleng-geleng kepala, Snow White sungguh gak bisa diharapin!

Kasusnya sih sederhana, awal dulu mereka bertiga makan barengan, nah kebetulan aja tuh ada masakan demenan sang Ratu. Sambel Ijo Teri. Yups, gurih-gurih di lidah gitu loh. Ah, ngebayanginnya aja si author udah ngiler duluan.

Jadi ceritanya si Ratu mau nambah tuh sambel ijo. Dimakan barengan nasi putih panas. Ah, sedap nikmat. Eh betewe ini settingan dimana dah? Kagak usah dipikirin, deal with it!

Nah, si Ratu minta sama Snow White buat bawain mangkuk kecil isi sambel ijo itu ke Ratu. Maklum, sambel ijo ditaruh di sisi mana sementara Ratu duduk di mana. Walhasil Ratu gak nyampe toh tangannya buat ngeraih si sambel. Snow White nyanggupin dan ngambil tuh mangkok kecil isi sambel. Ratu mulai nyentong nasi panas, sembari nunggu sambel ijo. Tapi kemudian-

BRAAKK! KRUMPYANG! DAR! DUR! DER!

-dan sambel ijo itu jatuh ke lantai dengan tidak elitnya. Noooo!

Snow White cuma senyum doang, “Maaf yah Mam. Mangkuknya berat banget sih.”

Ratu syoook mode on. Demi apah mangkuk kecil gitu berat? Emang sekecil apa sih? Gini loh… bayangin kalian pergi makan ke warung tenda seafood yang ada di emper jalan. Biasanya kalian bakal dikasih mangkuk kecil isinya kecap pedes plus 1 cuil dari cabe rawit yang dipotong dua. Got it? Nah segitulah mangkuk yang dibilang sama Snow White berat.

Waktu Snow White ngalasan kayak gitu jelaslah Ratu kagak percaya. Plus jengkel dan kheki gegara sambel ijonya sekarang ludes di lantai dan lagi dipel sama pelayan. Huhu… good bye nasi panas plus sambel ijo. Aku tak akan melupakanmu!

Awalnya Ratu pikir Snow White punya kelainan keseimbangan gitu. Katanya kalau ada gangguan gitu biasanya megang apapun suka jatuh-jatuh gak jelas. Tapi selidik punya selidik kayaknya gak ada masalah keseimbangan. Buktinya Snow White bisa jalan sana-sini tanpa nabrak tembok atau apapun.

Kejadian kedua pas banget waktu Ratu ada perlu di kamar Snow White. Begitu Ratu masuk kamar ntuh anak, tiba-tiba Ratu terserang keraguan dia masuk kamar atau kapal pecah. Ah enggak, kapal pecah juga masih bagus. Hmmm, medan perang kali ya?

Segala barang bertebaran di lantai plus tempat tidur. Udah gak ketauan lagi mana lemari baju mana lantai. Bahkan buat jalan masuk ke kamar aja Ratu gak tau harus ngelangkah kemana. Otomatis Ratu cuma bisa diam bengong di ambang pintu. Dan di tengah kamar itu Snow White duduk di lantai, dikelilingi barang-barang bertebaran, entah itu baju, buku atau cemilan.

“Mam? Ada perlu apa?” Snow White santai banget nyapa si mamih, alias Ratu Jahat.

“Apa-apaan nih kamar? Beresin!” titah sang Ratu.

Snow White ogah-ogahan. Buat apa diberesin kalau nanti-nanti juga bakal berantakan lagi? Para pelayan buru-buru pada masuk ke kamar Snow White sambil beres-beres semua kekacauaan itu. Ratu udah nyuruh mereka berhenti, tapi pelayan ngalasan, katanya sejak jaman Snow White lahir emang udah kayak gitu sifatnya. Gak mau disuruh kerja atau keluar tenaga sedikitpun. Bahkan mandi dan ke kamar mandi juga ada yang ngurusin si doi.

Sang Ratu ngelus dada dan detik berikutnya dia langsung paham. Snow White itu bukannya sakit atau apa, tapi dia anti sama yang namanya kerja mengeluarkan tenaga. Atau bahasa singkatnya pemalas!

Ratu mencak-mencak dan langsung ngadu sama Raja betapa malasnya si putri tercinta. Tapi Raja nanggepinnya kalem aja, “Yah, Snow White kan putri kerajaan. Ngapain juga dia harus kerja? Yang begituan mah suruh aja pelayan yang kerja.”

Ratu kheki, iya kali urusan per kamar mandian juga harus dibantu pelayan. Tapi tetep Raja masih manjain putrinya. Kelewat manjain sebenernya.

Gak ada yang abadi, begitu juga sang Raja. Suatu saat doi koid, meninggalkan wasiat yang teramat berat. Ratu diharuskan nyari calon suami yang baik buat Snow White. Duh gusti berat amat wasiatnya. Di negara dimana cewe seenggaknya bisa masak rasanya impossibru banget Snow White bisa dapet suami yang baek dunia akhirat. But still, the show must go on. Ini juga demi kebaikan putri tiri tercintah. Akhirnya dimulailah masa-masa yang berat buat Snow White yang pemalas.

Good bye gaun indah. Good bye bobo-makan-bobo. Sekarang pakaian Snow White diganti sama gaun yang applicable buat nyapu, ngepel dan kawan-kawan. Sejak jam 5 pagi Snow White harus bangun plus nyuci bajunya sendiri. Doi juga harus nyapu, ngepel dan ngeberesin kamarnya sendiri. Dan gak ada pelayan yang bakal ngebantuin.

Para pelayan setia dengan perintah ibu tiri. Mereka juga miris sama Snow White. Gak elit lah yauw cakep-cakep tapi males buanget!

Semua ini terlalu berat bagi Snow White. Ia meratap dan mengiba-iba kepada sang Ratu. Semua cobaan dan perilaku ini terlalu berat.

Ratu mendengus. Puhlease deh. Nyuci baju tinggal masukin baju ke mesin cuci nanti tinggal jemur sendiri. Nyapu ngepel kamar juga apa susahnya sih, toh kamarnya cuma 5×5 meter. Gak usah dramaland deh! Tapi tetap aja Snow White ngeraung-raung gak kuat. Dan mulai memanggil ratu sebagai Ratu Jahat.

Sebagai puncaknya, Snow White pun kabur dari istana meninggalkan surat keterangan yang menyatakan ia tidak kuat menjalani semua siksaan ini. Ia juga menyatakan untuk jangan pernah mencari dirinya. Dan memang gak perlu dicari sebenarnya, karena Snow White ditemukan pingsan gak jauh dari istana. Tepatnya 750 m sebelah kiri istana. Menurut dokter Snow White pingsan karena terlalu kelelahan kabur dari istana.

Karena Snow White udah bilang jangan cari dia, makanya Ratu memerintahkan supaya Snow White dirawat di rumah sakit. Snow White dirawat oleh 7 perawat ganteng yang mencalonkan diri untuk merawat tuan puteri. Sayang seribu sayang Snow White masih aja pingsan. Karena khawatir kenapa-kenapa makanya Snow White juga diinfus.

Ratu cuma bisa ngelus dada ngeliat anak tirinya pemalas banget. Rasanya mendaki gunung, lewati lembah, susuri laut jauh lebih gampang dibanding nyari calon suami buat Snow White. Ratu juga udah pasrah banget, harus diapain ini anak. Yang tersisa cuma satu, berdoa sama Tuhan Maha Kuasa.

Biasanya doa para ibu itu cepet dijawab. Dan doa orang dizholimi pasti bakal dibales. Nah apalagi doa ibu yang dizholimin sama anaknya, gak usah ditanya deh.

Seorang pemuda mendobrak pintu kamar tempat Snow White dirawat. Terengah-engah dan peluh menghiasi wajahnya. Ratu baru aja mau ngebentak si cowok gak sopan ini sewaktu dengan dramatisnya dia langsung menghambur ke arah Snow White. Meracau gak jelas dan tau-tau aja langsung main kecup.

Muke gile! Saat Ratu mau teriak manggil perawat-perawat ganteng itu tapi Snow White langsung sadar dari pingsannya. Si cowok gak sopan itu langsung memeluk Snow White erat dan dibalas dengan pelukan erat dari putri tirinya. Ratu cuma bisa bengong gagal paham. Sepertinya mereka berdua sadar kalau Ratu masih disana sehingga mereka berhenti berpelukan.

“Ratu, biarkan saya menikah dengan Snow White!”

Hah?

“Tunggu dulu. Kamu siapa sih?” Ratu minta penjelasan.

“Saya pangeran dari negeri sebelah. Kami sudah ditunangkan sejak kami masih kecil.”

Err… kayaknya something wrong. Kalau udah punya tunangan terus ngapain Raja kasih amanat suruh cariin calon suami yang baik buat Snow White?

“Saya senang traveling. Dan memang beberapa tahun ini saya tidak pulang karena traveling ke berbagai tempat. Makanya orang-orang menyangka saya sudah mati.

“Tapi saya lihat di Twitter banyak yang bilang Snow White pingsan dan tidak sadarkan diri. Karena itu saya langsung pesan tiket pesawat secepatnya dan akhirnya sampai kesini.”

Ok. News travel fast. Ratu sungguh kagum dengan teknologi masa kini.

“Saya tidak mau lagi terpisahkan dari Snow White. Karena itu biarkan ia menikah dengan saya!”

Ratu menatap sang pangeran yang memaksa. Ia juga melihat Snow White dengan mata kepingin banget nikah dengan pangeran. Ratu cuma bisa menghela napas.

“Gini nak,” Ratu menepuk pundak pangeran, “Aku gak keberatan kalau kamu mau nikah sama Snow White.”

Yes!

Pangeran senang. Snow White juga bahagia. Seenggaknya dengan nikah dia bisa bebas dari perilaku kejam sang Ratu.

“Tapi saya harus tanya beberapa hal dulu dari kamu,”

Suasana hening. Semua saling menatap serius satu sama lain.

“Kalau kamu punya istri yang gak bisa masak dan gak bisa beres-beres rumah, apa gak papa?”

Jantung Snow White berdegup kencang. Plis pangerang bilang iya! Iya! Asalkan istrimu itu cantik walau dia gak bisa masak plus beberes itu gak masalah bagimu!

“Kalau itu-“

Snow White deg-degan. Ratu juga deg-degan.

“-enggaklah. Saya gak butuh istri cakep. Saya mau istri yang bisa masak plus beberes rumah.”

JEGERRR!!!

Jawaban pangeran bagaikan petir menggelegar. Sang Ratu cuma bisa menatap prihatin putri tirinya sementara Snow White langsung pingsan lagi.

“Loh Snow White? Kenapa pingsan lagi? Ayo bangun!” Pangeran panik bukan kepalang.

Ratu menatap prihatin pangeran dan menepuk pundaknya, “Kayaknya kamu baru bisa nikah dengan anak saya beberapa tahun lagi.”

Dan kini dimulailah masa-masa berat nan kejam bagi seorang Snow White. Belajar ngurus Rumah Tangga. Noooooooo!!!!

Advertisements

5 thoughts on “Snow White: Skill IRT

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s