Status

Game Kelas BunSay: Level 1

Hari 2

Hari kedua

Saya adalah tipe orang yang kalau pingin cerita pasti bakal langsung cerita. Gak peduli waktu dan tempat.

Misalnya maghrib kali ini.

Pas banget setelah buka puasa, saya keinget dengan suatu hal dan langsung saya ceritain ke suami saya. Padahal suami lagi siap-siap buat sholat maghrib di mesjid. Suami sedang pakai baju koko dan saya berdiri di sampingnya, bercerita. Alhasil adalah suami belum connect denganย  cerita saya dan ia menyuruh saya mengulangi cerita saya.

(efek backsound suara bom)

Saya langsung diam dan langsung mengingat pelajaran komunikasi dari kelas Bunda Sayang.

(efek backsound suara jangkrik bunyi)

Pas banget saya langsung ingat dengan poin choose the right time. Pas disini saja saya sudah salah banget timing ceritanya. Tapi karena suami udah keburu kasih perhatian ke saya makanya saya ulang lagi cerita saya. Kali ini In Shaa Allah saya sukses di poin clear and clarify.

Dan berhubung suami lagi buru-buru mau ke masjid, makanya saya pakai poin keep it short and simple. Yes! Kali ini sukses karena satu kali mengulang cerita suami langsung memberi komentar yang sesuai.

Jadi kesimpulan hari ini adalah saya jadi sadar kalau cerita harus lihat waktu dan tempat biar enggak capek ngulangin cerita yang sama ๐Ÿ˜›

Dan terbukti menggunakan metode KISS saya juga gak terlalu capek kalau perlu berkomunikasi. Selama ini memang kalau saya ngobrol sama suami kadang ceritanya suka melantur kemana-mana akhirnya malah jadi cerita yang panjang, padahal intinya pendek.

Jadi dengan kasus ini saya langsung dapat tiga hal bersamaan:

  1. Keep it short and simple
  2. Clear and clarify
  3. Choose the right time

Berhubung yang berhasil kali ini ada dua poin dari satu poin, maka saya merayakan keberhasilan kali ini dengan makan kolak pisang ๐Ÿ˜› sisanya yang gagal harus lebih direnungkan, yaitu kalau mau cerita harus lihat-lihat waktu dan tempat!

#level1

#day2

#tantangan10hari

#komunikasiproduktif

#kuliahbunsayiip

Advertisements

6 thoughts on “Game Kelas BunSay: Level 1

  1. Loh modelnya gitu ya di kelasmu dit? Di kelasku itu dlm satu hari, diusahain fokus sama satu tipe aja yg paling berat selama 10 hari,teenyata bisa beda aturan ya beda wilayah. Apa nangkepnya beda2 ya fasil tiap wilayahnya? ๐Ÿ˜…

    Like

    • Nah itu dia… awal kupikir juga gitu tapi banyak yang nanya dan fasilnya bilang bebas-bebas semua bisa satu poin atau langsung banyak poin…. nah karena kebetulan sebelum dimateriin aku udah tau prinsip komunikasi kayak gini makanya no problem gitu sih buat aku

      Like

      • Wkwkw. Gitu2 doank. Krena dia blm ngerti2 amat buat ngomong dan belum sampe naikin emosi tinggi. Ada tuh di blogku. Wkwk.

        Kalo di kelasku, fasilnya nekanin bgt kudu 1 per 10 hari biar optimal. Trus kalo ga ada harus diada2in kaya kalo belum ada anak pake ponakan atau siapa, kalo bwlum nikah pake temen, dst. Wkwkw. Teus kalo anak masih bayipun kudu tetep diisi. Tapi akunya bingung sendiri karena respon dan aksi si bocil kan belum sampe bikin naik urat bgt ๐Ÿ˜‚

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s