Status

Game Kelas BunSay: Level 1

Hari 4

Hari Keempat

Hari ini aku berantem sama suami!

Duh…sebenernya itu terlalu lebay sih. Bukan berantem sebenernya tapi mungkin bisa dibilang adu pendapat di saat yang enggak tepat. Dan masalahnya juga masalah yang sepele banget.

Cuma mengenai masalah bakwan dan kantong plastik! Nah loh!

Jadi ceritanya gini… (backsound eng ing enggg…)

Pas banget stok kurma habis dan karena berhubung udah sore dimana banyak banget yang jualan takjil, akhirnya saya sama suami naik motor pergi ke langganan jualan kue-kue dan gorengan. Maklum selama bulan puasa ini kebetulan yang jual juga stok jualan kurma jadinya kami sekalian juga beli kesana.

Pas nyampe di tempat jualan saya buru-buru ngambil kurma. Kurmanya emang lumayan gede karena beratnya 1 KG dan dikotakin dengan kotak karton. Plastik besar entah ada dimana, yang pasti ada di luar jangkauan saya. Dengan situasi kayak begitu otomatis saya Cuma bisa megang aja tuh kotak isi kurma.

Suami datang nyusul sambil bawa plastik ukuran kecil dan mulai masukin beberapa gorengan. Kebetulan saya lagi berdiri dekat tempat bakwan makanya saya ambil beberapa bakwan buat ditaruh di plastik yang dipegang suami.

Susah? Banget. Kotak kurmanya agak gede makanya agak lumayan repot juga mau ngambil bakwan.

Untung aja penjualnya ngeliat saya yang agak repot makanya disodorinlah plastik lumayan gede buat kotak kurma ke suami.

Nah, masalahnya ada disini. Tangan saya penuh! Tangan kiri megang kotak kurma dan tangan kanan megang bakwan. Saya pikir gak enaklah bakwan udah dipegang tangan masa ditaruh lagi di kotakannya makanya saya mau masukin dulu bakwan ke plastik yang dipegang suami.

Sayangnya suami justru malah ngulurin plastik buat kurma ke saya dan dia berusaha buat buka tuh plastik biar masukin kurma. Ada dua masalah disini: satu, plastiknya harus diesek-esek dulu biar bisa kebuka. Dan dua, tangan suami juga penuh karena satu lagi megang plastik gorengan.

Saya berusaha meraih plastik gorengan dulu. Prinsipnya yang gampang dulu diselesaiin dan dalam kasus ini maksud saya adalah masukin dulu bakwannya ke plastik. Nah, pas tangan udah kosong saya bisa lebih enak buka plastik buat kurma. Tapi rupanya suami kekeh saya harus masukin kotak kurma yang lumayan gede itu duluan ke plastik sementara saya masih berusaha ngeraih plastik gorengan yang ada di tangan suami.

Kalau orang lain yang ngelihat pasti kami kelihatan konyol banget. Itu pasti!

Mungkin karena udah gak sabar suami akhirnya melototin saya dan ngebentak saya di depan umum. Suara bentaknya agak kecil sih tapi tetep aja, di depan umum.

Saya juga yang agak capek dan kaget juga refleks langsung melotot dan dengan nada tegas langsung bilang, “Masukin bakwannya dulu biar gampang!”

Suami sadar karena jarang-jarang saya melotot dan langsung ngebales ucapan dia. Biasanya kalau suami udah ngomong serius saya paling cuma diem ngedengerin aja.

Nah, terbukti. Gak ada satu menit bakwan sudah manis tersimpan di plastik dan kotak kurma juga udah ada di dalam plastik. Pas setelah itu suami bilang, “Kita satu sama. Aku ngebentak kamu di depan umum, kamu ngebentak aku di depan umum.”

Nah, dari sini saya coba menelaah bagian apanya dari poin BunSay yang bikin komunikasi gagal.

  1. Clear and Clarify

Kalau ini sih hasilnya jelas…GAGAL TOTAL! Iyalah. Kalau poin ini berjalan baik mungkin kami berdua gak perlu pose aneh rusuh cuma buat masukin bakwan ke kantong plastik

  1. Choose the right time

Nah, apalagi ini. Huhu…kami rusuh di luar rumah. Tepatnya di depan jualan takjil. Sungguh bukan waktu yang tepat banget.

  1. Kaidah 7-38-55

Hmmm, tatapan mata yang tegas, tubuh dalam posisi tegap dan nada bicara yang serius dan agak keras. Pas banget bisa bikin saya dan suami jadi memantapkan fokus ke masing-masing pihak setelah kami mulai BT dengan situasi yang terjadi. Jadi…berhasil? Mungkin?

  1. Intensity of eye contact

Apa pelotot-pelototan masuk ke dalm poin ini? Er….sungguh sulit. Tapi seenggaknya kami jadi saling serius sih.

  1. I’m responsible for my communication result

Kalau ini jelas, hasilnya bakwa dan kurma sama-sama bisa masuk plastik. Terus kami baikan deh…berpelukaaaannn 😀

Huhu….banyak gagalnya. Tapi it’s ok. Saya jadi paham bahwa dalam situasi yang tidak mendukung komunikasi bisa cenderung gagal bahkan emosi bisa meledak. Sewaktu dipikir-pikir lagi mungkin salahnya di poin clear and clarify padahal poin ini penting banget buat kelancaran komunikasi. Kalau komunikasi lancar tentu aja kami gak bakal ada drama di depan tukang takjil.

Tapi gak papa…kalau enggak ernah gagal gak bakal pernah paham kan? Jadinya lebih baik saya fault celebration sambil makan bakwan dan kurma.

Moga-moga depannya bisa lebih baik lagi. Amin.

#level1

#day4

#tantangan10hari

#komunikasiproduktif

#kuliahbunsayiip