Status

Game Kelas BunSay: Level 1

Hari 9

Hari Kesembilan

Hari ini komunikasinya gagal!

Awalnya sih biasa aja, gak ada apa-apa. Semua berjalan normal seperti biasa.

Di sore hari pas suami udah pulang kerja dan lagi-lagi saya sibuk buat masak buka puasa. Seperti biasa suami inisiatif ngebantuin masak dan saya juga gak masalah dalam hal bantu-membantu masak.

Dan seperti biasa juga sambil masak kita ngobrolin apa aja yang perlu diobrolin atau pingin diceritain. Misalnya ada kegiatan apa aja hari ini, ada kabar apa di kantor. Yah, hal-hal sejenis itulah, cuma untuk sekedar tahu kabar kegiatan masing-masing aja.

Nah, inti cerita terjadi saat saya bertanya sama suami kira-kira apakah tanggal 15 nanti suami bisa nganterin saya buka puasa bersama pengajian. Dan saat itu suami menyanggupi untuk nganterin saya. Dan setelah itu saya ingat seenggaknya sehari sebelumnya tolong anterin saya ke toko kelontong depan kompleks rumah, maksudnya buat beli nata de coco karena rencananya saya mau bawa agar buat buka puasa itu. Suami juga nyanggupin buat nganter beli nata de coco. Berikutnya saya mau nanya sesuatu lagi yang kayaknya berhubungan sama buka puasa bersama itu (udah lupa 😛 ) tiba-tiba aja suami motong pertanyaan saya dan bertanya dengan nada keras dan membentak kalau saya udah hitung zakat atau belum.

Spontan saya langsung diem. Bukan jenis pertanyaan saya udah hitung zakat atau belum, tapi nada ngebentaknya dan cara suami motong pertanyaan saya itu yang bikin saya kaget.

Jujur aja, saya paling sakit hati kalau lagi bicara tiba-tiba ucapan saya itu dipotong secara kasar. Apalagi pakai nada bentak segala.

Waktu saya mau negejelasin kenapa belum bisa hitung zakat suami motong lagi penjelasan saya masih dengan nada keras dan ngebentak.

Spontan saya langsung diem, terlalu capek sama sedih buat ngelanjutin penjelasan. Emang sih mungkin saya salah karena belum ada hitung-hitungan zakat, tapi kan gak perlu sambil ngebentak begitu apalagi sampai motong omongan orang lain.

Akhirnya setelah itu saya sama suami masak sambil diem.

Sambil diem saya coba menelaah di bagian poin BunSay komunikasi yang mana yang gagal?’

  1. Clear and clarify

Kalau yang ini sih emang gagal banget. Wong sebelum sempet ngejelasin dan klarifikasi kesalahan semua ucapan saya langsung dipotong kok sama suami. Tapi kayaknya poin ini bukan poin yang pertama-tama salah sehingga menimbulkan kegalauan komunikasi yang melanda. Jadi poin ini emang gagal, tapi bukan kegagalan yang pertama.

  1. Choose the right time

Hmm…kalau ini kayaknya baik-baik saja. Toh awalnya kami masih ngobrol seperti biasa. Secara general sih harusnya di poin ini enggak gagal. Soalnya saya gak bisa nangkep apa hubungannya antara topik buka puasa bersama yang akhirnya berakibat suami jadi motong omongan saya.

  1. Kaidah 7-38-55

Awalnya sih sikap dan gerak tubuh kita biasa aja. Dan juga enggak ada sikap atau gerak tubuh saya yang bisa jadi penyebab suami motong ucapan saya. Lah secara saya sama suami lagi masak jadi kegiatan gerak tubuhnya berhubungan sama masak-memasak itu aja kan? Hmm…jadi bisa dibilang, enggak gagal?

  1. Intensity of eye contact

Kalau ini kita emang enggak ada eye contact sama sekali. Pertama kita lagi masak jadi yakali saling hadap-hadapan. Kedua setelah terjadi drama itu saya enggak berani bahkan buat sekedar coba untuk menatap mata suami. Jadi… gagal?

  1. I’m responsible for my result communication

Gak ada hal apapun yang bisa dipertanggung jawabkan setelah tragedi dapur yang telah terjadi 😛 malahan saya cuma bisa diem aja karena terlalu kaget dan sedih.

Jadi… gagal komunikasinya di bagian apa ya awalnya? Hmmm, jadi bingung. Masih gagal paham.

Tapi intinya adalah saya paling gak bisa lagi ngomong tau-tau aja dipotong ucapannya bahkan sambil dibentak. Rasanya capek banget dan gejala stress mulai keluar semua, dari reaksi gak nafsu makan, malas komunikasi dan reaksi ngantuk yang berlebihan.

Yah, mendingan saya coba tidur sambil introspeksi diri deh mengenai kegagalan komunikasi kali ini.

#level1

#day9

#tantangan10hari

#komunikasiproduktif

#kuliahbunsayiip

Advertisements
Status

Game Kelas BunSay: Level 1

Hari 8

Hari Kedelapan

Pas banget di sore hari, suami udah pulang kerja dan dia lagi ngebantuin saya masak buat buka puasa. Suami emang hobi masak sih jadi kadang dia suka ngebantuin atau enggak dia suka masak sendiri.

Jadi bisa dikatakan kalau sore ini adalah hari yang tenang. Yah setidaknya waktu yang tepatlah untuk cerita. Suami tiba-tiba wajahnya serius dan badannya kelihatan gugup, “Kalau misalnya aku mau jualan, boleh enggak?”

Saya yang lagi motong sayur langsung ngelihat suami. Jarang-jarang minta izin mau jualan. Biasanya kalau minta izin palingan izin mau masak sesuatu atau mau bikin kue. Makanya permintaan izin kali ini agak mengejutkan.

“Emang mau jualan apa?” Saya nanya suami sambil ngelihatin suami yang lagi serius ngaduk masakan.

Nah, mulailah suami cerita jujur. Jadi kakak perempuan suami (kaka ipar saya) kerja di sebuah pabrik cokelat. Karena bulan ini adalah bulan Ramadhan, pabriknya juga ikut ngejual produk cokelat mereka untuk pasar bukan industry. Dengan kata lain orang luar bisa beli dengan jumlah minimal. Karena pas banget kaka ipar dapet infonya dia akhirnya ngasih info itu ke suami. Suami tertarik mau ikut jualan juga, walhasil dia nanya saya dulu, kira-kira boleh atau enggak ikut jualan.

Yah, awalnya sih saya tanya-tanya dulu, numben mau ikut jualan. Suami cerita kalau dia pingin coba aja jualan. Disini saya klarifikasi lagi, yang mau jualan siapa? Suami atau suami cuma ngemodalin terus saya yang disuruh jualan sendiri?

Iya dong harus ditanya. Saya kan gak punya minat apa-apa sama jualan. Jangan sampai cuma gegara kakak ipar punya banyak stok cokelat malah saya yang dilimpahin, padahal yang semangat mau jualan awalnya siapa? Yah, bukan berarti saya enggak mau bantu-bantu juga tapi kan harus diperjelas dari awal. Jangan sampai ada salah paham atau miskomunikasi begitu.

Nah, pas setelah semuanya jelas saya akhirnya ngasih tanda ya udah kalau mau jualan boleh.Tentu saja In shaa Allah saya juga ikut bantu jualan.

Yaudah deh, akhirnya In Shaa Allah kami jadi jualan produk cokelat. Tapi baru bisa habis lebaran 😛 jadi yang baca blog ini dan mau pesan cokelat silahkan hubungi lagi pas sehabis lebaran ya~

Semoga komunikasi kami lumayan efektif untuk selanjutnya. Amin.

#level1

#day8

#tantangan10hari

#komunikasiproduktif

#kuliahbunsayiip