Status

Game Kelas BunSay: Level 1

Hari 10

Hari Kesepuluh

Sebenernya hari kesepuluh itu harusnya jatuh di hari Ahad kemarin. Tapi karena enggak ada yang bisa diceritain – atau mungkin tepatnya semua komunikasi yang terjadi di hari kemarin itu adalah kegagalan – makanya agak malas untuk diceritain.

Tapi mari kita berpikir jernih. Mungkin lebih baiknya ditulis aja biar jadi bahan perenungan dan telaah di masa mendatang. Lagipula setelah melakukan fault celebration jiwa rasanya jadi agak enakan dan enggak senyesek kemarin-kemarin. Jadi mari kita tulis saja.

Jai sehari setelah tragedy kejadian itu, saya langsung nunjukkin gejala stress yang biasa: nafsu makan berkurang, komunikasi enggak kooperatif dan gejala ngantuk yang berlebihan. Selama beberapa hari nafsu makan berkurang. Ini sih enggak masalah karena lagi puasa Ramadhan jadinya enggak terlalu mengganggu kegiatan sehari-hari.

Mengenai mengantuk berlebihan juga bukan masalah, saya bablas tidur setidurnya. Walau suami juga jadi curiga karena kegiatan saya enggak berjalan selancar biasanya dan lebih banyak diganggu sama ngantuk. Tapi suami belum ada komentar apapun mengenai ini.

Yang paling seru adalah masalah komunikasi. Saya langsung berubah banget masalah komunikasi. Kalau biasanya ketika suami pulang saya langsung tanya kabar hari ini dan macem-macem lainnya, hari ini saya diam aja dan cuek. Kalau misalnya saya ngajak suami untuk dibantuin masak buat buka puasa, saya juga cuek aja dan masak sendiri. Pokoknya saya bener-bener diam aja, enggak ada komunikasi apapun bahkan sekedar untuk menanggapi komentar suami.

Nah disini suami langsung curiga dan mencoba memancing saya untuk komunikasi, atau seenggaknya memberi respon yang sesuai dari setiap komunikasi yang diberikan suami. Tapi saya tetep malas aja rasanya dan komentar yang saya berikan tidak lebih dari “Iya”, “Enggak” atau enggak “Hmm”.

Malahan sikap tubuh dan ekspresi wajah jua menunjukkan saya terlalu malas untuk ngobrol sampai akhirnya suami ngediamin saya untuk beberapa saat. Tapi suami juga bukan tipe yang bisa ngediamin orang lain kalau dia enggak tahu masalahnya akhirnya dia mencoba klarifikasi ke saya.

“Say, kamu lagi ada masalah?”

“Hmmm.”

“Masalahnya apa?”

“Hmmm.”

“…”

“…”

“…”

“…”

“Kamu lagi malas ngomong?”

“Hmm.”

Kan? Ngeselin banget reaksi komunikasi saya? Akhirnya setelah itu suami ngebiarin saya dulu dan enggak ngajak ngobrol untuk beberapa lama. Sementara saya asyik baca buku aja karena saking malasnya ngobrol.

Sebenernya sih saya enggak marah sama suami. Udah biasa dan emang tahu sih suami kadang suka motong ucapan saya jadinya udah lebih ke arah capek daripada sakit hati. Dan imbas dari capeknya itu adalah saya males banget ngomong makanya jadilah seperti contoh di atas.

Jadi kesimpulannya? Semua pon komunikasi gagal! Yes!

Eh…enggak deh, seenggaknya poin kaidah 7-38-55 mungkin berhasil menunjukkan ke suami kalau saya lagi malas komunikasi. Sisanya? Gagal! Horeee! Mari fault celebration!

#level1

#day10

#tantangan10hari

#komunikasiproduktif

#kuliahbunsayiip

Advertisements