Game BunSay#5: Hari 5

Nah, untuk kali ini kita bakal ngobrolin buku yang dibaca sama suami.

Your Journey To Be The Ultimate U

Ini seri pertama sih. Soalnya dia punya seri yang keberapa-keberapa lagi. Sejauh ini sih suami punya empat seri buka dan lagi struggling untuk baca seri ketiga.

20171031_165240

Sebenernya sih buku ini kayaknya lumayan ringan. Tulisannya gak bertele-tele dan banyak quote yang oke untuk dipajang di status socmed. Kenapa gue bilang kayaknya karena ini buku non fiksi motivasi diri.

Kagak…gue bukannya enggak suka buku non fiksi. Gue suka kok baca dan kapan-kapan nanti di tugas IIP ini bakal gue ulik juga buku non fiksi yang gue baca, yah walaupun gak sebanyak buku fiksi sih 😛

Masalahnya adalah genre motivasi is not my things. Mau dipaksa baca kayak gimanapun males banget bacanya. Sebenernya bukan cuma buku juga sih, sejak jaman dulu saat semua orang semangat banget buat ikut seminar/workshop motivasi sana-sini atau broadcast pesan motivasi sana-sini suka males aja. Kenapa? Karena motivasi itu jatuhnya ke pengalaman orang yang ngasih motivasi dan jatuhnya kita bukannya bangkit dari kondisi bawah malah jadi meniru bagaimana orang tersebut mnyelesaikan masalahnya. Padahal kan enggak semua orang punya situasi dan kondisi sama kayak yang memberi motivasi.

Ok stop! Mungkin kalian yang baca bakal punya 1001 alasan kenapa workshop/seminar/buku motivasi itu bagus. Fine aja sih buat kalian. Tapi yang pasti it’s not my thing, so deal with it!

Kembali ke masalah buku. Buku ini menceritakan bahwa pekerjaan yang dilakukan itu enggak sama dengan passion. Dan kalau bisa passion itulah yang harus dijadikan pekerjaan. Makanya suami selalu ngasih kebebasan buat gue untuk ngelakuin berbagai macam hal yang memang jadi hobi gue, misalnya menulis fiksi.

Dan karena suami tau gue emang gak demen baca buku jenis beginian, biasanya diskusi kami secara terbuka aja. Ngobrol mengenai hobi kesukaan masing-masing yang pingin ditekunin. Misalnya gue yang suka nulis fiksi dan didorong sama suami untuk terus rajin menulis dan kalau bisa bawa ke penerbit. Dan suami yang demen masak yang selalu gue paksa buat masak di waktu luang dia atau enggak bikin kue 😛

Intinya sih untuk memotivasi diri biasanya kami emang suka selalu ngeliat dari pengalaman sekeliling dan kami mikir sendiri sih bagaimana baiknya menyikapi masalah itu. Atau enggak biasanya ngelirik lagi ke Al Quran buat nanya solusi permasalahan. Kalau misalnya pingin nasihat ekstra lebih baru lihat-lihat buku motivasi. Suami yang lihat, kalau gue sih kagak 😛

#GamesLevel5

#Hari5

#Tantangan10Hari

#KuliahBundaSayang

#InstitutIbuProfesional

#ForThingToChangeIMustChangeFirst

Advertisements

Game BunSay#5: Hari 4

Hari ini masih sama kayak kemarin, gue bakal ngulik buku pelajaran gue. Tapi dengan judul yang berbeda. Tahu sendiri kan kalau mamah Agatha bikin banyak banget buku misteri dengan judul yang lumayan banyak dan karakter utama yang beda-beda.

Nah, kali ini judul bukunya adalah…

Sparkling Cyanide atau yang dalam versi bahasa Indonesia adalah Kenangan Kematian. Kenapa judulnya jadi beda begitu antara Inggris dan Indonesia gue gak tahu, tapi asal cukup tahu ajalah.

20171030_154048

Nah, untuk buku kali ini karakter utamanya bukannya Hercule Poirot atau Miss Marple atau suami istri Tommy-Tuppence. Tapi orang lain benar-benar orang lain.

Lagi-lagi gue gak bakal cerita mengenai alur cerita untuk judul buku ini. Say No to spoiler! Tapi satu hal yang pasti, cerita ini emang lumayan keren sih. Misteri pembunuhan yang terjadi setahun lalu tapi kemudian dicoba untuk diungkap kembali dan malah menampilkan pembunuhan yang baru. Jujur sih, Agatha Christie emang gak main-main dijulukin ratu misteri sedunia.

Lah, kalau gue mah apa. Jadi remah-remah juga masih belum bisa 😦 makanya beraninya masih nulis misteri di blog ini atau enggak di grup nulis doang. Suami juga terus ngasih semangat sih… iyalah makanya dibeliin buku mulu sama dia 😛

Hmm…yah, mungkin cuma itu aja kali ya. Belum bisa cerita banyak sih soalnya masih tahap belajar menulis misteri juga sih. Moga-moga lancar dan gak jadi karya sampah. Amin.

#GamesLevel5

#Hari4

#Tantangan10Hari

#KuliahBundaSayang

#InstitutIbuProfesional

#ForThingToChangeIMustChangeFirst

Game BunSay#5 : Hari 3

Untuk kali ini gue bakal ngulik buku pelajaran gue.

Elephant Can Remember. Atau kalau dalam versi Indonesia judulnya Gajah Selalu Ingat.

Kenapa gue bilang buku pelajaran? Karena buku-buku Agatha Christie adalah bahan pelajaran gue yang saat ini masih belajar dan berusaha untuk menulis misteri.

Pernah baca tulisan fiksi gue mengenai misteri detektif dengan tokoh Adam dan Hawa? Nah, semua itu adalah hasil ide gue berdasarkan karya Agatha Christie.

Mungkin ada yang nanya, kenapa gue gak baca Sherlock Holmes aja?

Jawabannya udah. Tapi gue ngerasa Agatha Christie lebih cocok aja dengan pereferensi dan gaya menulis gue.

Nah, kembali ke judul buku. yang gue sebut.

20171029_181137

Untuk judul kali ini tokoh utamanya adalah Hercule Poirot. Seorang pria keturunan Belgia dengan kepala bulat telur dan kumis istimewa. Detektif ini sangat tersusun dan bermetode dan perfeksionis pada kerapihan. Sama kayak gue 😛

Di sini gue gak bakal nyeritain isi ceritanya, nanti jatuhnya spoiler.

Biasanya kalau gue habis baca buku Agatha Christie, yang jadi bahan diskusi gue sama suami adalah, apa gue udah dapet ide baru untuk nulis cerita misteri selanjutnya?

Suami tahu banget gue suka nulis dan tau banget buku-buku Agatha adalah bahan pelajaran gue. Suami juga tau gue pingin banget nulis novel misteri dan ngedukung keinginan gue itu. Makanya tanpa banyak babibu kalau dia nemu buku Agatha dengan judul yang kira-kira gue belom punya pasti langsung dibeliin sama dia.

Sayangnya suami gak terlalu suka diskusi dengan tema pembunuhan. Soalnya dia gak kuat sama darah 😛 palingan mah cuma diskusi mengenai psikologi manusia doang. Karena karya Agatha lebih banyak ngulik psikologi si pelaku kenapa dia melakukan pembunuhan dan sisi psikologi itu suka jadi bahan ide gue untuk nulis misteri atau nulis yang lain.

Ngomong-ngomong sisi psikologi pelaku ini jadi ngingetin gue sama komik Detektif Kindaichi. Ah, salah satu komik demenen gue tuh 🙂 Eh malah jadi ngaco… intinya nih buku Agatha adalah salah satu buku pelajaran gue yang tulisan misteri gue masih sampah banget. Namanya juga belajar sih :”) Masih semangat buat belajar nulis misteri dan moga-moga bisa nerbitin novel tema islam dengan genre ini. Amin.

Hercule Poirot. Gak tahu sih yang ini siapa yang meranin tapi menurut gue gambaran Poirot disini lumayan cocok dengan novelnya.

#GamesLevel5

#Hari3

#Tantangan10Hari

#KuliahBundaSayang

#InstitutIbuProfesional

#ForThingToChangeIMustChangeFirst

Ih…gaess…gue lagi tergila-gila sama Assassin’s Creed. Ok, ini adalah game ketiga yang bikin gue tergila-gila selain game Legend of Zelda dan Final Fantasy series. Gue gak main, tentu aja, tapi internet cukup ngebantu gue untuk memahami settingan dunia games ini.

Awal kenal gue baca yang versi Ezio Auditore. Kamper banget nih karakter, bikin gue naksir AC!

Awalnya mah naksir AC gegara konsep ceritanya yang assassin begituan. Terus baca buku novelnya malah makin naksir! Nonton movie nya yang keluar tahun 2016 bikin gue tambah naksir!

Sama kampernya! Bikin gue makin naksir AC!

BTW installment yang terbaru Assassin’s Creed Origin baru keluar tanggal 27 Oktober 2017 kemaren! Kali ini settingannya di Mesir jaman Cleopatra, Ptolemy dan Julius Caesar. Ah, jadi penasaran sama ceritanya nih Creed ada di pihak mana? Pihak Cleopatra atau Casar? Karena kalau Ptolemy jelas di pihak Templar. Nanti gue rayu-rayu adek gue lah buat beli nih game terus mainin, biar gue tahu ceritanya kayak gimana.

Mesir jadi setting cerita. Ubisoft! Nusantara Indonesia kapan nih dijadiin setting cerita?

 

Game BunSay #5: Hari 2

Untuk buku kali ini…yah, lumayan agak skandal sih. Tapi emang buku yang gue baca itu kategorinya mulai dari yang normal sampai fantasi imajinasi yang liar sih. Jadi harap maklum aja…

Eh, catetan. Jangan mikir yang kagak-kagak ya waktu gue bilang imajinasi yang liar. Karena gue bukan penggemar bacaan dengan rated M berbau lemon begituan. Maksud gue dengan imajinasi yang liar adalah ide ceritanya enggak biasa. Nah, untuk kali  ini buku bacaan yang bakal gue kulik di tugas ini adalah ini:

Angelologi.

Hah? Apaan tuh?

Kan? Aneh kan judulnya?

Kalau dari segi bahasa Angel itu artinya malaikat, sementara -logi itu menyatakan ilmu. Jadi kalau dari segi bahasa artinya ilmu mengenai malaikat.

20171003_091914

Kenapa gue bilang buku ini penuh dengan skandal – menurut gue. Karena buku ini based banget isinya sama Injil. Disini menceritakan mengenai malaikat pembangkang yang diceritakan dalam Injil, terus mereka menikah dengan manusia dan punya keturunan campuran malaikat-manusia. Sungguh wow sekali. Gue saranin sih kalau kalian enggak punya pemahaman Islam yang bener- buat kalian yang agamanya Islam loh ya – gak usah baca buku ini. Isinya sih sebenernya imajinasi fiksi banget, cuma emang didukung sama ayat-ayat dalam Injil. Belom lagi tokoh utama dalam buku ini dibesarkan dalam biara dan seorang suster biara jadinya yaah…gitulah. Kalau kamu gak bisa bedain antara fiksi dan real life sekali lagi gue saranin, gak usah baca buku ini.

Terus, kok gue bisa baca buku ini?

Karena gue penasaran…wkwkwk…dan buku ini yang beliin juga suami, jadi otomatis udah di acc sama suami buat baca. Lagian doi juga tahu sih kalau buku bacaan gue itu rada-rada aneh nyeleneh dan In Shaa Allah bisa bedain antara fiksi dan real life Islam makanya gue dibolehin baca buku ini.

Mengenai diskusi sih gue mau banget diskusi mengenai tema injil beginian. Sayang suami bukan tipe yang suka diskusi tema berat jadinya gue cuma bisa ngoceh sendiri doang, tau deh dia dengerin atau kagak 😦

Sayangnya nih buku baru novel kesatu. Bukannya gue juga mau beli novel yang selanjutnya juga sih. Ceritanya menurut gue…hmmm… agak membosankan. Dulu beli ini cuma penasaran doang sama konsep biara sama malaikat dalam injil. Setelah baca ini jadi agak bosen dan gak minat buat beli buku selanjutnya. Dan gak tau juga sih buku selanjutnya dijual gak tuh di Indonesia. Yah, intinya nih buku lumayan berat sih. Tapi lumayan memperkaya pengetahuan gue mengenai agama lain. Bahasa kerennya dikit-dikit belajar teologi lah 😛

#GamesLevel5

#Hari2

#Tantangan10Hari

#KuliahBundaSayang

#InstitutIbuProfesional

#ForThingToChangeIMustChangeFirst

Game Bunsay #5: Hari 1

Pertama-tama bikin batang pohonnya dulu…. udah kayak lagi musim dingin aja. Sekalian aja nempel di pintu rumah, soalnya pas rak buku dan peti-peti kontainer isi buku semuanya pas ngadap ke pintu depan. Apalagi punya target tahun ini baca 30 judul buku… yang belom kesampean 😦  jadinya biar sekalian jadi penyemangat dan pengingat baca buku.

Untuk hari pertama ini mungkin bakal bahas buku legend kesukaan gue yang saking sukanya gue memproklamirkan diri sebagai Otaku Harry Potter. Yups… buku Harry Potter yang waktu terbit tahun 2002 jaman gue masih kelas 6 SD dan masih bertahan sebagai buku kesukaan gue di tahun 2017 ini. Malahan saking favoritnya tuh buku gue sayang-sayang dan mati-matian coba tulis fanficnya agar bertahan sebagai favorit.

Kadang gue sama suami suka ngobrolin isi buku ini. Sebenernya gue yang lebih suka diskusiin cerita Harry Potter berdasarkan buku. Suami mah gak demen baca bukunya tapi demen nonton filmnya makanya yah… lumayan nyambung lah. Apalagi kadang dia suka bikin quote dari Harry Potter jadinya lumayan kadang harus nanya-nanya gue juga.

Kadang kalau kita nonton film yang based dari buku kita suka diskusi mengenai alur cerita dan poin plus yang bisa kita ambil. Dan seri Harry Potter ini enggak terkecuali. Lupakan saja kalau isi ceritanya adalah mengenai sihir. Itu bisa dibahas di tempat lain dan yang pasti bukan disini.

Kadang kalau kami diskusi kami bisa menyimpulkan bahwa sehebat-hebatnya sihir dalam cerita Harry Potter ini, ada dua poin utama yang bisa diambil. Pertama, Cinta adalah kekuatan paling hebat dan misterius yang bahkan gak bisa diciptakan dengan sihir apapun. Kedua, sehebat-hebatnya punya kemampuan sihir tapi kematian adalah hal yang pasti yang gak bisa di undo dengan sihir sekalipun.

Sebenernya buat kami poin kedua ini lebih menarik sih. Dan kalau gue boleh tambahin mungkin sesuai juga dengan ajaran Islam. Mau kabur kemana aja kematian adalah suatu hal yang pasti yang bakal datang tepat waktu. Daripada kabur dan ketakutan menghadapi kematian lebih baik kita mempersiapkan waktu kita sebaik mungkin dan menyambut kematian dengan sebaik-baiknya.

To the well-organized mind, death is but the next great adventure (Albus Dumbledore, The Sorcerer’s Stone)

Itu qoute yang menggugah. Dan kalau dipikir-pikir lagi dengan bijak emang iya sih… kematian adalah awal dari petualangan yang – kalau kata Dumbledore – menggelora dan menggoda. Nothing is to be feared from the death. But even I said something like this, it’s easier to said than practice.

Udah ah, nanti ngobrolin Harry Potter gak bakal habis-habis 😀 Padahal poin mengenai kematian – bahkan di dunia Harry Potter yang notabene penuh dengan berbagai macam sihir – adalah suatu hal yang seharusnya tidak ditakuti. Apalagi kalau ngobrol poin yang lain…gak bakal habis. Kalau kamu mau ngulik berbagai kebijaksanaan kamu bisa cek ke sini dan memuaskan rasa penasaranmu berdasarkan fan based. Tapi kalau penasaran sama dunia Harry Potter gue saranin sekalian ikutan Pottermore tapi harus jadi member dulu.

Dih…malah promosi. Udah ah.

Tuh kan… ngobrolin Harry Potter emang gak bakal beres-beres 😛 lebih baik gue cut di sini aja.

#GamesLevel5

#Hari1

#Tantangan10Hari

#KuliahBundaSayang

#InstitutIbuProfesional

#ForThingToChangeIMustChangeFirst

Severus Snape kalau di grup buku yang gue ikutin adalah contoh cowok gagal move on tapi OMG keren sangat! 😛

Menstimulasi Anak Suka Membaca

Materi 5
Rabu 25 Oktober 2017

Bagi sebagian orang tua khususnya ibu yang waktunya sebagian besar dihabiskan dengan anak-anak tentu merasakan kebahagiaan luar biasa jika dapat mengajarkan anak-anaknya membaca dan menulis. Keterampilan yang satu ini agaknya menjadi kemampuan yang penting untuk bisa bertahan menghadapi tantangan zaman. Bahkan perintah pertama dari tuhan kepada manusia pun adalah iqra bacalah, maka sejatinya mengajarkan dan menstimulus kemampuan membaca bagi anak menjadikannya ladang pahala yang tak ternilai harganya.
Beberapa faktor yang perlu di perhatikan oleh para orang tua sebelum menentukan untuk menstimulus kemampuan membaca seorang anak adalah :

📔 1. Menentukan tujuan mengenalkan Keterampilan membaca

Tujuan mengenalkan anak membaca akan mampu memberikan motivasi tersendiri pada orang tua terkait metode dan menjalani setiap orang tua sabar menjalani prosesnya.

📓 2. Mengenal fitrah anak

🍀 Kerja otak anak laki-laki dan perempuan

Dalam hal memproduksi dan mengolah kata-kata tentulah memiliki perbedaan, pada otak anak laki-laki pusat kosakata hanya terletak pada otak kiri, namun pada anak perempuan lokasi tersebut berada di anatara kedua belahan otak kiri dan kanan. Hal inilah yang menyebabkan perbedaan dalam menghasilkan produksi kosakata yang berbeda. Laki-laki dalam sehari menghasilkan sekitar 7000 jumlah komunikasi, sementara perempuan mampu menghasilkan sekitar 20.000. Dari hal tersebut alangkah bijaknya kita sebagai orang tua mampu menghadapi kekuatan masing-masing anak. Baik laki-laki atau perempuan.

🍀 Gaya belajar anak yang berbeda

Gaya belajar masing-masing anak yang berbeda tentu diperlukan treatment yang berbeda pula. Type gaya belajar anak pun akan mempengaruhi proses menstimulus kegemarannya terhadap membaca. Gaya belajar anak visual tentu akan menyukai gambar-gambar, ilustrasi, warna, video dan hal-hal yang menarik penglihatan mereka. Anak dengan gaya belajar auditory akan mengandalkan pendengarannya sehingga metode ceramah, mendengarkan musik dan nada akan sangat menyenangkan untuk mereka. Berbeda dengan gaya belajar sebelumnya anak dengan gaya belajar kinestetik kemampuan ‘bergeraknya’ cenderung akan memotivasi dan memaksa orang tua sebagai fasilitator nya untuk mampu menciptakan kegiatan yang melibatkan diri anak terkait kegiatan fisik dalam menstimulus kegemaran membacanya, misalnya dengan menggunakan metode treasure hunt atau permainan tradisional yang mengharuskan anak menebak nama-nama binatang dari awalan huruf dan lain sebagainya.

🍀 Rentang konsentrasi anak

Faktor lain yang mampu menunjang ke berhasilan dalam menstimulus kemampuan membaca anak adalah rentang konsentrasinya yang bisa di ukur dengan mengalikan 1 menit dengan usia nya. Misal 1 menit dikali 5 artinya lima menit rentang konsentrasi anak. Sehingga setiap 5 menit anak berinteraksi dengan kita bisa diselingi dengan kegiatan penyegaran di sela kegiatan utama.

📔 3. Memperkaya pengetahuan tentang metode dan teknik membaca untuk anak

*metode suku kata
Memperkenalkan anak pada suku kata dengan bunyi vokalnya misal ba, ca, da, ka, sa, ra. Kemudian dikaitkan dengan benda yang terbentuk dari suku katanya misal ka dengan kaca, kemudian ra sa.

* metode phonic
Anak dikenalkan dengan bunyi yang dihasilkan dari masing-masing hurufnya misal untuk a aaa, untuk b beeh dan seterusnya. . .

* metode imersi
Métode ini memperkenalkan anak langsung dengan objek benda nya kemudian dibantu dengan menempelkan tulisan nama pada benda tersebut.

Setiap teknik dan metode memiliki keunggulan masing-masing. Tinggal orang tua yang dapat memilih dan menerapkan metode mana yang paling baik untuk di terapkan pada anandanya masing-masing.
📓 4. Lakukan!
– Susun jadwal yang teratur, dengan terlebih dahulu mengenali ritme aktivitas anak,
-siapkan alat peraga semenarik mungkin,
– lakukan bersama dengan orang tua / teman anak-anak,
– berikan motivasi, pujian dan kejutan menyenangkan,
-konsisten, hal yang dilakukan dengan teratur akan menjadi kunci kesuksesan orang tua dalam menstimulus kemampuan anak dalam segala hal tidak hanya membaca.

📔 5. Terus pupuk minat baca dan kembangkan kemampuan baca anak, di manapun dan kapanpun.

📓 6. Meningkatkan kemampuan
Setelah anak mampu dan mahir membaca, tingkatkan kemampuannya dengan membaca cepat, membaca dengan suara keras, membaca cerita, dongeng, menulis dan lain sebagainya.

📔 7. Terus belajar dan bagikan
Setelah bunda berhasil dengan metode dan téknik yang bunda pilih untuk menstimulus kegemaran ananda terhadap membaca, terus belajar dan bagikan kepada yang lain. Hal ini bisa menjadi sumber belajar bunda untuk berbagi hikmah dan mengajarkan anak terhadap kemulian yang diberikan tuhan bagi orang -orang berlimu dan membagikannya.

Terus dorong kemampuan terbaik anak dengan cara yang baik, karena setiap anak adalah istimewa

 

Salam Ibu Profesional,

/Tim Fasilitator Kelas Bunda Sayang #2/

 

📚Sumber bacaan:
Kontributor Antalogi Bunda Sayang, Institut Ibu Profesional, Bunda Sayang, Gazza Press, 2014.