Pembuatan Paspor – Daerah Jakarta Timur

Kali ini gue bakal menceritakan pengalaman gue bikin paspor. Catatan awal aja, sebelumnya gue udah pernah punya paspor – sebelum nikah tentunya – dan dibuat di daerah Tangerang. Setelah nikah otomatis semua data gue berubah termasuk KTP gue masuk daerah Jakarta Timur. Jadi gue perpanjang paspor keluaran Tangerang di Jakarta Timur dan mereka mau terima kok. Jadi kalau kamu udah punya paspor tapi beda daerah gak usah khawatir, karena bisa diurus sesuai daerah KTP.

Nah, pertama sebelum ngurus paspor kamu harus daftar dulu lewat applikasi Paspor Online keluaran Mendagri. Di sini kamu harus daftar untuk menentukan tanggal berapa kamu mau ngurus paspor kamu. Pendaftaran untuk satu orang maupun banyak orang tapi dalam satu Kartu Keluarga bisa didaftarkan di aplikasi ini. Selain tanggal kamu juga bisa menentukan jam berapa kamu mau ngurus paspor ini. Atur-atur aja sesuai waktu luang kamu.

Yang jadi catatan adalah jangan sekali-sekali langsung datang ke kantor imigrasi tanpa daftar sebelumnya di applikasi ini! Bisa dipastikan kamu disuruh pulang dan kamu gak bakal dilayanin sama sekali walau berusaha mengeluarkan 1001 alasan. Selain itu kalau udah daftar di jam tertentu jangan sampai telat! Misalnya kamu daftar buat ngurus jam 8 pagi malah datang jam 9 pagi, yang ada kamu malah dimarahin sama petugasnya. Oh iya, untuk applikasi ini walau judulnya untuk daerah Jakarta Timur tapi setelah kamu donlod applikasi ini nanti kamu bakal ditanyain kok kamu tinggal di daerah mana. Jadi applikasi ini one for all area.

Nah, setelah tanggal dan waktu untuk pendaftaran sudah dipilih, kamu tinggal siap-siapin aja berkas yang dibutuhkan untuk mengurus paspor ini. Oh iya, kamu juga bakal dapet kode nomor dan barcode pendaftaran di applikasi. Jadi kalau udah waktunya jangan lupa bawa hape yang ada app paspor itu. Soalnya saat pertama kali kamu mau daftar, petugas pasti menanyakan kode nomor dan barcode pendaftaran yang kamu dapet dari applikasinya.

Selain kode nomor dan barcode, sesekali kamu boleh sambil ngecek applikasi paspor siapa tahu aja ada berita terbaru atau apalah. Kemarin waktu saya daftar sih gak ada info baru apa-apa jadinya aplikasinya sepi aja. Untuk berkas yang diperlukan adalah:

20170911_130648

Formulir biodata untuk pendaftaran Passport

  1. Formulir pendaftaran paspor (bisa didapat saat kamu sudah datang ke kantor imigrasi)
  2. Fotokopi KTP dan aslinya (gue fotokopi bolak-balik di kertas A4, jadi enggak dipotong kecil tapi dibiarin seukuran a4)
  3. Kartu Keluarga dan aslinya
  4. Akte Kelahiran atau Surat Nikah atau Ijazah (bawa juga aslinya)
  5. Paspor yang lama (kalau ada)

Kenapa saya tulis bawa juga yang aslinya? Buat jaga-jaga aja, lebih baik siap-siap dibanding nyesel kan?

Selain itu untuk Ijazah pastikan di Ijazah kamu tertulis nama orang tua. Kemarin sih selain bawa ijazah kuliah gue juga sekalian bawa ijazah SMA. Pas wawancara ijazah SMA gue ditanyain sama petugasnya. Pas gue tanya kenapa harus Ijazah SMA petugasnya bilang sebenernya mereka butuh nama orang tua yang tertera di Ijazah itu buat di cek dan ricek lagi dengan data kita. Jadi kalau di ijazah kuliahnya udah ada nama ortu sih enggak masalah. Tapi kebanyakan ijazah kuliah enggak ada nama ortu makanya mereka suka nanya ijazah lain (entah SMA, SMP atau SD!) yang tertulis nama orang tua.

Setelah kamu melengkapi form biodata kamu bisa langsung antre untuk dicek kelengkapan lembaran berkas kamu. Eh, disini bawa map sendiri ya 😛

Setelah dicek kelengkapan lembar berkas, nanti kamu akan dikasih nomor antrian loket dan diarahkan oleh petugas untuk naik ke lantai dua. Nah, di lantai dua ini berjejer banyak loket. Loket untuk pembuatan baru dan loket untuk memperbarui paspor. Makanya waktu ngurus kemarin gue kepisah jauh banget sama suami. Ada 7 loket dan kayaknya sih loket untuk bikin baru dari loket 1 sampai 5. Untuk memperbarui di loket 6 dan 7. Kemarin suami bikin baru dipanggil di loket 1 sementara gue di loket 7.

Di loket ini si petugas bakal meriksa lagi semua berkas yang kita bawa termasuk minta paspor lama. Kemarin petugas gue juga minta lihat ijzah SMA sih. Selebihnya asalkan berkas kita baik-baik aja gak ada masalah. Palingan cuma ditanya-tanya dikit nama kita dan tempat tanggal lahir. Pertanyaan seputar biodata doang cuma untuk memastikan bahwa emang beneran kita yang ngurus sendiri, bukan calo atau diwakilin. Untuk yang punya passport lama, passport kamu bakal ditahan di tahap ini. Tapi tenang aja nanti passport kamu bakal dibalikin kok saat kamu ambil passport yang baru.

Setelah petugas di berkas beres nanti kita diarahin untuk duduk dan nunggu sebentar sebelum difoto dan diambil sidik jari. Nah, disini buat cewek bolehlah dandan agak cantikan supaya di fotonya keliatan bening 😛

Setelah nunggu sebentar nanti kita bakal dipanggil lagi sama petugasnya. Kali ini buat diambil fotonya buat passport, diambil sidik jarinya dan ditanya keperluan kita untuk bikin passport. Setelah semuanya beres nanti kita akan dikasih slip kertas untuk membayar passport yang kita buat. Pembayaran bisa dilakukan lewat atm atau langsung lewat teller bank. Kalau gue sih langsung ke teller bank BRI yang pas banget ada di belokan gang setelah kantor Imigrasi. Harga pembuatan passpor adalah Rp 350.000/orang, jadi siapkan uang yang dibutuhkan ya.

20170911_093016

Pojok bermain anak-anak. Pas gue datang lagi sepi… iyalah, masih pagi.

Setelah dikasih kertas yang berisi harga pembayaran dan di dalamnya termasuk kode angka dan barcode untuk pengambilan passport, kamu udah boleh pulang. Passport bisa diambil seteah 3 hari kerja. Kemarin pas gue daftar hari Senin, hari Jumatnya langsung bisa gue ambil. Gue ngambil sekalian ngambilin punya suami – karena suami gak bisa izin lagi. Untuk yang masih dalam satu kartu keluarga bisa saling mewakili untuk mengambil passport. Asalkan jangan lupa bawa KTP asli dari orang yang kamu wakilin dan bukti Kartu Keluarga bahwa kamu dan orang yang kamu wakilin itu masih dalam satu kartu. Kalau kamu enggak satu kartu kamu harus punya surat kuasa bermaterai dari orang yang kamu wakilin.

Oh iya, untuk pengambilan passport berkas yang harus dibawa adalah:

  1. Tanda bukti pembayaran passport (slip pembayaran atau slip transfer atau bukti apapun)
  2. Kertas yang diberikan di kantor imigrasi berisi kode nomor dan barcode

Saat kamu kamu ngambil passport kamu bisa scan sendiri barcode pengambilan passport dan berikutnya kamu bisa dapet nomor antrian pengambilan. Nama kamu bakal dipanggil dan kamu bisa ambil passport yang baru. Passport lama kamu yang ditahan juga bakal dibalikin ditahap ini. Setelah itu beres deh…. beres sudah passport kamu. Jangan lupa diperbaharui lagi ya setelah lima tahun 🙂

Advertisements
Status

Kamu bilang kamu Indonesia

Aku bilang kamu belum Indonesia

 

Kamu bilang aku bukan Indonesia

Aku bilang aku dalam proses mencinta Indonesia

 

Karena saat kamu dan dia terluka

Akulah yang selalu menanti bersamamu

 

Tapi saat aku terluka

Hanya dia yang selalu bersamaku

 

Lalu di bagian Indonesia manakah kamu?

Kalau yang kamu maksud Indonesia

Hanyalah secarik kain berharga 25 ribu?


A/N: Puisi bukan…rima juga kagak. Nih tulisan iseng doang gegara ada member WP yang bilang suruh bantuin bikin PR puisi tapi temanya aku Indonesia. Gilee… tugasnya syusyah amat.

Terus maksud dari secarik kain harga 25 ribu itu maksudnya kemarin pas agustusan gue beli bendera dan dijual sama abang-abang harganya segitu. Tanpa bambu tentunya 😛 eh terus jadi inget obrolan faedah ibu-ibu RT gegara agustusan tapi gak semuanya ikutan ngejahit bendera buat gang RT. Ah..drama bangetlah pokoknya.

Drama Gamis

Sebenernya gue juga gak tahu harus bersyukur atau apa. Cuma karena gue rada-rada lemot dan gak gaul dan jauh dari kata kekinian, mungkin gue harus bilang alhamdulillah juga.

Di saat orang-orang udah pada heboh sama trend kekinian gue baru ngeh sama trend itu setelah seasonnya berlalu. Iyee… itu dia gue bilang, gue bukan kids jaman now. Apalagi anak 4L4Y punya. Gue slow passion yang bisa dibilang telat setelat telatnya 😛

Contohnya adalah sekarang, di saat orang pada heboh dengan trend baju gamis, gue masih setia sama model two pieces alias atasan plus bawahan. Di saat model gamis udah biasa aja baru gue ngeh kayaknya enak juga pakai gamis, enggak rempong gitu loh nyariin bawahan sama atasan yang sesuai. Tinggal pakai aja tuh gamis selesai. Apalagi sekarang gamis kagak lengkap kalau enggak barengan jilbabnya. Soo simple…

Nah, karena alasan pingin coba pakai gamis, dan mikir-mikir juga apa umur gue yang 27 tahun ini gue pakai gamis aja ya? Soalnya agak bingung juga kalau pakai baju ala ala anak madrasah beginian. Semua orang mikir gue masih single. Apalagi kalau gue naik sepeda ke PAUD buat ngajar ngelewatin tukang ojek. Gilee… gue diprikitiw macem-macem kembang desa, rabut kepang dua sambil naik sepeda. Kan kheki….woi! Gue udah gak available lagi loh!

-OK skip! Nanti gue cerita kenapa gue masih dianggap available. Tapi bukan dicerita ini.

Kebetulan lah pas lagi pingin coba pakai gamis, pengajian RT gue ngadain baju seragam pengajian. Setelah cek en ricek ukuran plus harga akhirnya gue deal dan masukin nama gue ke dalam daftar ibu-ibu yang pingin baju gamis. Siplah..lumayan dapet gamis plus jilbab. Model juga gak terlalu norak kayak mau pergi ke pesta. Simpel-simpel aja malah terkesan sederhana, tapi gak masalah. Lah namanya juga mau pergi ke pengajian doang iya kali gamisnya seheboh gambreng kayak mau pergi ke pesta. Salam kostum, toh?

Eh, ternyata semua itu tidak sesederhana kelihatannya. Ibu-ibu rempong ada yang mengajukan gugatan protes dikarenakan modelnya yang terlalu sederhana. Ealaaaah….gue sampai pasang emot mata muter ngedengar alasan ibu-ibu ini. Mulai dari modelnya yang terlalu sederhana macem yang dijual di pasar-pasar (astaga….nih alasan gue denger sendiri dari salah satu ibu yang menurut gue emang cablak mulutnya) sampai ke ukuran baju yang gak bisa dipesen (dan disini gue mikir kalau pesen banyakan mana ada mesen ukuran… mending elow ke tukang jahit kelesss). Sampai semua protes gugatan itu menelurkan sebuah drama yang gue beri nama Drama Gamis RT 01.

Oh ho… jangan remehkan emak-emak kawan. Drama mereka luar biasa sekali. Perbedaan pendapat terlihat jelas sehingga menimbulkan kubu setuju gamis dan kubu tolak gamis. Kubu setuju gamis terbentuk dikarenakan mereka menurut voting yang dihasilkan plus emang suka sama model gamisnya. Kubu tolak gamis terbentuk karena mereka enggak sreg sama gamisnya. Tapi sekali lagi gue bilang, cuma gamis doang gitu loh… kalau enggak suka ya gak papa. Gak perlulah sampai provokator emak-emak supaya ngeboikot beli gamis. Walau sebenernya gue lebih curiga para provokator ini adalah pihak penjual gamis yang kalah voting dan gak terima mereka gak menang tender 😦

Puncaknya adalah para kalah tender ini bisik kesana kemari, bahkan ke rumah gue buat ngeboikot gamisnya. Gue mah cuma iye-iye aja. Iyelah.. gue didatengin ke rumah buat ngeboikot gamis, gue bisa bilang apa? Cuma karena gue udah kadung suka model, warna, ukuran plus harga gamisnya gue main backstreet aja di belakang. Gak perlulah provokator itu tau kalau gue tetep beli gamisnya 😛

Ternyata bisik-bisik provokator ini ketahuan sama kubu gamis tetep jalan. Mereka akhirnya bikin rapat! Khusus tentang gamis! Di depan rumah gue!

Sebenernya sih di jalan antara rumah Bu RW sama rumah gue, tapi kan tetep itu namanya depan rumah gue kan? Suami yang kebetulan nungguin gue yang lagi pergi sambil bawa kunci rumah terpaksa harus stuck di teras rumah, ngedengerin celotehan ibu-ibu itu yang masih berapi-api dengan misi gamis harus tetep jalan. Dan setelah gue pulang suami ketawa karena katanya dramanya sungguh luar binasah! Dia sampai ngeri dengan the power of emak-emak!

Untuk sekarang sih drama ini masih berlanjut dan belom ketahuan lagi gimana next episodenya…. nanti kalau ada yang baru gue update lagi ya.

Moral cerita: jangan pernah remehkan kekuatan emak-emak! Bisa kualat dan membahayakan keselamatan negara walau awal masalahnya cuma hal sepele!

Mengurus Pendaftaran Kuota Haji – Jakarta Timur

20170907_132724

Sebenernya sih ini ide dari orang tua, pas setelah nikah langsung buka tabungan buat pergi haji. Emang sih impian gue salah satunya adalah pergi haji barengan suami, tapi gue enggak kepikiran untuk buka tabungan pas banget setelah nikah.

Setelah duduk berempat – gue, suami gue, ayah sama bunda – mereka nyuruh kami untuk cepet-cepet buka tabungan haji. Masalahnya satu, antrian buat pergi haji lumayan lama. Bisa sampai sepuluh tahun. Makanya mumpung masih muda cepetan nabung dan daftar biar ketahuan berangkatnya tahun kapan.

Alhasil kami ikutin aja nasihat orang tua. Toh enggak ada salahnya juga ngikutin nasihat orang tua. Alhamdulillah setelah sedikit demi sedikit menyisihkan duit buat nabung haji, alhamdulillah tabungan kami berdua mencapai batas minimal. Sekedar info, disini In Shaa Allah gue bakal cerita ulang apa aja yang gue lakuin dan berkas apa aja yang dibutuhkan untuk daftar kuota haji daerah Jakarta Timur.

Supaya bisa daftar untuk haji, tabungan minimal kita harus ada 25 juta rupiah. Kami sih pakainya Bank Muamalat jadinya saldo minimal adalah Rp 25.100.000. Saldo minimal ini bisa berubah-ubah tergantung bank syariah apa yang kamu pakai, tapi untuk Bank Muamalat sih segitu.

Nah, setelah saldo kamu mencukupi, yang pertama harus kamu lakukan adalah bawa buku tabungan kamu dan pas foto untuk keperluan haji dan umroh. Untuk pas foto ini keperluanya emang beda dengan pas foto biasa. Pos foto haji dan umroh 80% fotonya lebih fokus ke wajah, berlatar belakang putih dan tidak boleh pakai kacamata. Sewaktu saya di departemen Agama ada ibu-ibu di sebelah saya yang bawa foto suaminya pakai kacamata. Fotonya ditolak dan disuruh foto ulang.

Kalau kamu pergi ke foto studio bilang aja mau foto buat haji dan umroh, mereka juga udah tahu kok. Oh iya, untuk jumlahnya bawa pas foto ukuran 3×4 sebanyak 5 lembar dan 4×6 sebanyak 3 lembar.

Oh iya, sekedar informasi untuk pas foto lebih baik cetak banyakan untuk keperluan di departemen Agama. Mereka hanya menerima pas foto yang sama dengan yang diterima oleh pihak Bank. Jadi jangan bawa foto yang beda format, apalagi beda latar belakang. Lebih baik cetak yang banyak dengan ukuran 3×4 dan 4×6.

Balik lagi ke urusan Bank, kamu cukup bilang aja sama CSnya kalau kamu mau daftar kuota haji. Kalau di Bank Muamalat sih kita cuma disuruh ngasih buku tabungannya ke CS. Berikutnya nanti pihak bank akan ngasih formulir biodata untuk kita isi sebagai pemohon haji serta surat pernyataan. Oh iya, disini kita juga butuh bawa materai 6000 rupiah sebanyak 2 lembar untuk satu orang. Jadi pastikan untuk dibawa sesuai kebutuhan ya.

Jadi inget, sewaktu kemarin ngurus daftar haji ini gue bawa sampai peralatan printil-printil macemnya paper clip, lem stick, pulpen warna hitam. Hmm, sangat membantu banget deh pulpen warna hitam ini. Sama map-map buat berkas. Pokoknya segala ATK yang kepikiran dibawa semua demi keamanan dan kenyamanan ngurus berkas.

Setelah isian semua berkas itu beres nanti CSnya akan menarik saldo 25 juta kita dan langsung ditransfer ke Departemen Agama. Jadi jangan kaget kalau mendadak saldo kita hilang. Nanti CSnya juga akan memberikan slip transfer haji ke departemen Agama, Bukti Penerimaan Setoran Awal Ibadah Haji serta Tanda Bukti Setoran Biaya Penyelenggaran Ibadah Haji (BPIH). Di Bukti Penerimaan Setoran Awal ini ada yang namanya nomor validasi jadi jaga kertasnya jangan sampai hilang! Kalau perlu fotokopi aja semua yang dikasih sama Bank.

Sekali lagi, di Bank Muamalat kita akan diberikan berkas itu. Untuk bank lain pasti bakal dikasih BPIH. Tapi selain berkas BPIH itu saya enggak tahu berkas apa aja yang bakal dikasih dan berapa banyak. Kalau logika sih harusnya bank lain juga ngasih slip transfer dan bukti setoran awal.

Prosesnya sih enggak rempong, kira-kira paling lama cuma makan waktu 30 menit karena kebetulan saya juga minta macem-macem sama CSnya (cetak buku, konsultasi mobile, dkk). Pihak Banknya juga bilang kalau gak ada masalah kita gak perlu lagi ke Bank, cukup langsung ke departemen agama dan semuanya selesai.

Karena hari masih pagi dan proses ke bank ternyata lumayan cepet akhirnya kami langsung pergi ke departemen agama. Cukup kaget juga karena sewaktu sebelum ke bank saya sempet telepon ke Muamalat Center berkas apa saja yang harus dibawa. Kayaknya mereka memang sengaja menyebutkan berkas yang dibutuhkan untuk proses di departemen agama dengan tujuan bisa langsung daftar.

Untuk berkas yang dibutuhkan di departemen agama, kita perlu:

  1. Formulir pendaftaran haji >> kamu bisa dapet form ini di departemen agama sekalian sama mapnya.
  2. Validasi bank >> yang berisi nomor validasi bank
  3. Fotocopy KTP ukuran a4 yang masih berlaku (5 lembar) >> dikopi di kertas ukuran a4 enggak dipotong dan bolak-balik. Jadi fotokopi perbesar di bagian atas bagian ktp depan sementara di bagian bawahnya ktp bagian belakang.
  4. Fotokopi rekening tabungan haji (2 lembar)
  5. fotokopi kartu keluarga (2 lembar)
  6. fotokopi akte kelahiran atau ijazah atau buku nikah (2 lembar) >> gue sih bawa semuanya buat jaga-jaga aja. Tapi kalau kamu mau pakai buku nikah yang difotokopi bagian foto dan halaman belakangnya aja. Difotokopi di lembar a4 dan jangan dipotong. Sama kayak fotokopi ktp.
  7. Pas foto 3×4= 11 lembar dan 4×6 = 4 lembar >> format haji dan umroh 80% wajah, latar belakang putih dan tidak berkacamata.

Kalau kamu bingung sebenernya di departemen agama ada koperasi fotokopi dan studio photo yang melayani keperluan untuk haji. Jadi mereka udah tahu mengenai berkas-berkas yang perlu difotokopi. Tapi kalau kamu males ngantrinya (iyaa….ramai banget) kamu bisa siapin dari rumah semua keperluan fotokopi berkas dan foto.

Setelah semua berkas beres dalam map nanti berkas itu diserahkan ke petugas yang deket pintu. Dia nanti meriksa apa ada berkas yang kurang atau perlu dilengkapi. Setelah itu map kita akan dibawa untuk diproses lanjut. Kita tinggal duduk aja nungguin nama kita dipanggil. Prosesnya sebenernya enggak lama, tergantung udah banyak atau belum orang yang sama-sama nunggu juga namanya dipanggil sebelum kita 😛

Begitu nama kita dipanggil kita nanti bakal langsung difoto dan scan sidik jari sama petugasnya dan disuruh meriksa biodata diri sendiri, ada yang salah atau enggak. Untuk ini pastikan nama kamu tertulis dengan benar, enggak salah walau cuma satu huruf! Setelah kamu merasa data diri kamu benar nanti kamu bakal disuruh duduk lagi untuk menerima Surat Pendaftaran Pergi Haji (SPPH). Nah, begitu kamu udah dapet surat ini kamu bakal dapet nomor porsi kuota haji. Kamu bisa cek kapan tahun keberangkatanmu dari app Haji Pintar yang ada di Play Store.

Dengan didapatnya nomor porsi kamu berarti selesai proses pendaftaran haji. Tahun keberangkatan hajimu baru bisa dicek kira-kira dua sampai tiga minggu setelah kamu proses daftar di departemen agama. Sisanya paling tinggal cicil nabung-nabung lagi buat melunasi biaya haji. Besarannya nanti tergantung pas di tahun keberangkatanmu.

Jeng…jeng…. setelah menunggu hampir tiga minggu ketahuan deh kalau gue sama suami In Shaa Allah berangkat tahun 2033. Lumayan, masa tunggunya 16 tahun 😛 sambil nunggu harus lebih banyak ibadah lebih baik lagi sekaligus nyicil nabung. Moga-moga rejeki deh…amin.

Status

Game Kelas BunSay#4 : Hari 10

Sebagai guru PAUD penting banget buat gue untuk tahu gaya belajar mereka. Apalagi anak umur 3 sampai 5 tahun adalah anak-anak yang masih pingin main-main, otomatis gue sebagai guru PAUD harus pinter gimana caranya ngajarin mereka supaya mereka gak bosen.

Untuk kali ini gue bakal coba nganalisis murid-murid gue berdasarkan absen. Dan anak terakhir yang bakal gue analisis saat ini namanya adalah Nizam. Nizam ini sebenernya anak yang pinter banget, cuma sayangnya di rumah dia kurang perhatian aja. Bapak sama ibunya kerja, di rumah dia tinggal sama kakek dan neneknya. Makanya kalau di PAUD dia kerjaannya cuma mau main-main dan cari perhatian, terutama ke gue. Entah itu nangis, nakal atau apapun yang penting cari perhatian.

Untuk masalah ribut sih dia bukan tipe yang bakal kepengaruh kalau ada ribut-ribut. Tapi sebaliknya, si Nizam ini justrulah sumber keributannya 😛 ya itu tadi, dia nyari perhatian. Kalau lagi mood nulis, ngewarnain dan baca dia mah cepet nangkep, asalkan sebagai guru gue harus ekstra sabar. Dengan Nizam ini kita juga harus pandai-pandai ngatur nada suara. Kapan harus nada tegas, kapan harus nada lembut dan lain-lain.

Nizam ini juga selalu ngoceh, walaupun enggak sebanyak Rozin. Dan kerjaannya suka gigit-gigit jari, walau gue masih belum tahu kenapa dia numbuhin kebiasaan baru ini. Untuk masalah hapalan lagu, Quran dan tepuk Nizam lumayan cepet. Tapi untuk beberapa hal dia harus pakai sistem privat kalau misalnya jiwa pingin ributnya lagi muncul.

Hmm, untuk saat ini sih kepikiran kayaknya Nizam kearah Auditori dan kemungkinan ada Kinestetik nya juga. Cuma itu dia, kalau pingin tahu banget gurunya harus ekstra sabar sama Nizam.

#Tantangan10Hari

#Hari10

#Level4

#GayaBelajarAnak

#KuliahBunSayIIP

Status

Game Kelas BunSay#4: Hari 9

Sebagai guru PAUD penting banget buat gue untuk tahu gaya belajar mereka. Apalagi anak umur 3 sampai 5 tahun adalah anak-anak yang masih pingin main-main, otomatis gue sebagai guru PAUD harus pinter gimana caranya ngajarin mereka supaya mereka gak bosen.

Untuk kali ini gue bakal coba nganalisis murid-murid gue berdasarkan absen. Dan anak ketujuh yang bakal gue analisis saat ini namanya adalah Azka. Azka ini adalah murid gue yang….err…gimana ya…. sangat aktif. Lincah banget, kerjaannya loncat ke sana ke mari, enggak bisa diem. Kalau misalnya disuruh nulis sama baca pasti gak mau dilakuin saat itu juga. Dia baru mau ngerjain kalau ngeliat temen-temennya udah keluar main baru deh dia buru-buru ngerjain supaya bisa ikutan main juga. Padahal dari awal mulai kelas juga dia udah main-main melulu.

Untungnya masalah adab berdoa sebelum dan sesudah dia mau ngikut. Kalau misalnya disuruh baca juga sama banget susahnya kalau disuruh nulis. Makanya biasanya Azka kusurh main-main dulu, nanti kalau udah agak capekan baru kusuruh nulis sama baca. Kadang juga diiming-imingin dapet bintang dulu baru Azka semangat belajar.

Untuk masalah kecepatan belajar Azka sebenernya agak lemah kalau disuruh langsung baca sama nulis. Gue harus pakai sistem privat barulah dia cepet banget belajarnya. Apalagi kalau pakai tepuk sama lagu In Shaa Allah lebih cepet belajar lagi.

Kalau dari gayanya sih Azka lebih ke arah auditori. Inget banget waktu itu dia main-mainin tempat sampah dan langsung aku tegur dengan suara yang lebih tegas dari biasanya. Sejak itu Azka gak pernah lagi mainin tempat sampah. Masih agak curiga kayaknya Azka juga punya sedikit gaya kinestetik. Mungkin masih mau dianalisis sedikit lagi deh.

#Tantangan10Hari

#Hari9

#Level4

#GayaBelajarAnak

#KuliahBunSayIIP

Status

Game Kelas BunSay#4: Hari 8

Sebagai guru PAUD penting banget buat gue untuk tahu gaya belajar mereka. Apalagi anak umur 3 sampai 5 tahun adalah anak-anak yang masih pingin main-main, otomatis gue sebagai guru PAUD harus pinter gimana caranya ngajarin mereka supaya mereka gak bosen.

Untuk kali ini gue bakal coba nganalisis murid-murid gue berdasarkan absen. Dan anak keenam yang bakal gue analisis saat ini namanya adalah Aqilla. Aqilla ini anak yang cepet banget nangkep pelajaran. Dia gak mudah keganggu konsentrasinya walaupun anak lain ribut-ribut sampai teriak. Dia juga cepet dalam pelajaran mewarnai dan menulis.

Aqilla kalau bicara juga lumayan fasih, mungkin karena pengaruh dia punya tiga kakak perempuan. Selain itu dalam masalah mewarnai dia udah bisa konsep ganti-ganti warna. Beda dengan anak-anak kelasku yang lain yang paling banyak baru bisa empat warna dalam satu gambar. Aqilla pinter banget gonta-ganti warna krayon atau pensil warna. Malahan dia juga bisa kasih masukan untuk anak lain untuk menggunakan warna lain ketika mewarnai.

Dalam masalah membaca Aqilla lumayan standar sih, enggak cepat tapi juga enggak lambat banget. Cuma memang harus ekstra keras supaya dia lebih mudah paham.

Sekilas sih Aqilla kayaknya masuk tipe Auditori, tapi masih mau dianalisis ulang. Walaupun Aqilla ini anak yang cepet dalam pelajaran sayangnya keluarganya enggak terlalu mendukung semangat sekolah anak ini. Jadinya kadang dia masuk sekolah, kadang juga absen begitu aja. Sayang sih, makanya masih mau dianalisis ulang tipe belajar Aqilla yang tepatnya seperti apa.

#Tantangan10Hari

#Hari8

#Level4

#GayaBelajarAnak

#KuliahBunSayIIP