Status

Game Kelas BunSay: Level 1

Hari 10

Hari Kesepuluh

Sebenernya hari kesepuluh itu harusnya jatuh di hari Ahad kemarin. Tapi karena enggak ada yang bisa diceritain – atau mungkin tepatnya semua komunikasi yang terjadi di hari kemarin itu adalah kegagalan – makanya agak malas untuk diceritain.

Tapi mari kita berpikir jernih. Mungkin lebih baiknya ditulis aja biar jadi bahan perenungan dan telaah di masa mendatang. Lagipula setelah melakukan fault celebration jiwa rasanya jadi agak enakan dan enggak senyesek kemarin-kemarin. Jadi mari kita tulis saja.

Jai sehari setelah tragedy kejadian itu, saya langsung nunjukkin gejala stress yang biasa: nafsu makan berkurang, komunikasi enggak kooperatif dan gejala ngantuk yang berlebihan. Selama beberapa hari nafsu makan berkurang. Ini sih enggak masalah karena lagi puasa Ramadhan jadinya enggak terlalu mengganggu kegiatan sehari-hari.

Mengenai mengantuk berlebihan juga bukan masalah, saya bablas tidur setidurnya. Walau suami juga jadi curiga karena kegiatan saya enggak berjalan selancar biasanya dan lebih banyak diganggu sama ngantuk. Tapi suami belum ada komentar apapun mengenai ini.

Yang paling seru adalah masalah komunikasi. Saya langsung berubah banget masalah komunikasi. Kalau biasanya ketika suami pulang saya langsung tanya kabar hari ini dan macem-macem lainnya, hari ini saya diam aja dan cuek. Kalau misalnya saya ngajak suami untuk dibantuin masak buat buka puasa, saya juga cuek aja dan masak sendiri. Pokoknya saya bener-bener diam aja, enggak ada komunikasi apapun bahkan sekedar untuk menanggapi komentar suami.

Nah disini suami langsung curiga dan mencoba memancing saya untuk komunikasi, atau seenggaknya memberi respon yang sesuai dari setiap komunikasi yang diberikan suami. Tapi saya tetep malas aja rasanya dan komentar yang saya berikan tidak lebih dari “Iya”, “Enggak” atau enggak “Hmm”.

Malahan sikap tubuh dan ekspresi wajah jua menunjukkan saya terlalu malas untuk ngobrol sampai akhirnya suami ngediamin saya untuk beberapa saat. Tapi suami juga bukan tipe yang bisa ngediamin orang lain kalau dia enggak tahu masalahnya akhirnya dia mencoba klarifikasi ke saya.

“Say, kamu lagi ada masalah?”

“Hmmm.”

“Masalahnya apa?”

“Hmmm.”

“…”

“…”

“…”

“…”

“Kamu lagi malas ngomong?”

“Hmm.”

Kan? Ngeselin banget reaksi komunikasi saya? Akhirnya setelah itu suami ngebiarin saya dulu dan enggak ngajak ngobrol untuk beberapa lama. Sementara saya asyik baca buku aja karena saking malasnya ngobrol.

Sebenernya sih saya enggak marah sama suami. Udah biasa dan emang tahu sih suami kadang suka motong ucapan saya jadinya udah lebih ke arah capek daripada sakit hati. Dan imbas dari capeknya itu adalah saya males banget ngomong makanya jadilah seperti contoh di atas.

Jadi kesimpulannya? Semua pon komunikasi gagal! Yes!

Eh…enggak deh, seenggaknya poin kaidah 7-38-55 mungkin berhasil menunjukkan ke suami kalau saya lagi malas komunikasi. Sisanya? Gagal! Horeee! Mari fault celebration!

#level1

#day10

#tantangan10hari

#komunikasiproduktif

#kuliahbunsayiip

Status

Game Kelas BunSay: Level 1

Hari 9

Hari Kesembilan

Hari ini komunikasinya gagal!

Awalnya sih biasa aja, gak ada apa-apa. Semua berjalan normal seperti biasa.

Di sore hari pas suami udah pulang kerja dan lagi-lagi saya sibuk buat masak buka puasa. Seperti biasa suami inisiatif ngebantuin masak dan saya juga gak masalah dalam hal bantu-membantu masak.

Dan seperti biasa juga sambil masak kita ngobrolin apa aja yang perlu diobrolin atau pingin diceritain. Misalnya ada kegiatan apa aja hari ini, ada kabar apa di kantor. Yah, hal-hal sejenis itulah, cuma untuk sekedar tahu kabar kegiatan masing-masing aja.

Nah, inti cerita terjadi saat saya bertanya sama suami kira-kira apakah tanggal 15 nanti suami bisa nganterin saya buka puasa bersama pengajian. Dan saat itu suami menyanggupi untuk nganterin saya. Dan setelah itu saya ingat seenggaknya sehari sebelumnya tolong anterin saya ke toko kelontong depan kompleks rumah, maksudnya buat beli nata de coco karena rencananya saya mau bawa agar buat buka puasa itu. Suami juga nyanggupin buat nganter beli nata de coco. Berikutnya saya mau nanya sesuatu lagi yang kayaknya berhubungan sama buka puasa bersama itu (udah lupa 😛 ) tiba-tiba aja suami motong pertanyaan saya dan bertanya dengan nada keras dan membentak kalau saya udah hitung zakat atau belum.

Spontan saya langsung diem. Bukan jenis pertanyaan saya udah hitung zakat atau belum, tapi nada ngebentaknya dan cara suami motong pertanyaan saya itu yang bikin saya kaget.

Jujur aja, saya paling sakit hati kalau lagi bicara tiba-tiba ucapan saya itu dipotong secara kasar. Apalagi pakai nada bentak segala.

Waktu saya mau negejelasin kenapa belum bisa hitung zakat suami motong lagi penjelasan saya masih dengan nada keras dan ngebentak.

Spontan saya langsung diem, terlalu capek sama sedih buat ngelanjutin penjelasan. Emang sih mungkin saya salah karena belum ada hitung-hitungan zakat, tapi kan gak perlu sambil ngebentak begitu apalagi sampai motong omongan orang lain.

Akhirnya setelah itu saya sama suami masak sambil diem.

Sambil diem saya coba menelaah di bagian poin BunSay komunikasi yang mana yang gagal?’

  1. Clear and clarify

Kalau yang ini sih emang gagal banget. Wong sebelum sempet ngejelasin dan klarifikasi kesalahan semua ucapan saya langsung dipotong kok sama suami. Tapi kayaknya poin ini bukan poin yang pertama-tama salah sehingga menimbulkan kegalauan komunikasi yang melanda. Jadi poin ini emang gagal, tapi bukan kegagalan yang pertama.

  1. Choose the right time

Hmm…kalau ini kayaknya baik-baik saja. Toh awalnya kami masih ngobrol seperti biasa. Secara general sih harusnya di poin ini enggak gagal. Soalnya saya gak bisa nangkep apa hubungannya antara topik buka puasa bersama yang akhirnya berakibat suami jadi motong omongan saya.

  1. Kaidah 7-38-55

Awalnya sih sikap dan gerak tubuh kita biasa aja. Dan juga enggak ada sikap atau gerak tubuh saya yang bisa jadi penyebab suami motong ucapan saya. Lah secara saya sama suami lagi masak jadi kegiatan gerak tubuhnya berhubungan sama masak-memasak itu aja kan? Hmm…jadi bisa dibilang, enggak gagal?

  1. Intensity of eye contact

Kalau ini kita emang enggak ada eye contact sama sekali. Pertama kita lagi masak jadi yakali saling hadap-hadapan. Kedua setelah terjadi drama itu saya enggak berani bahkan buat sekedar coba untuk menatap mata suami. Jadi… gagal?

  1. I’m responsible for my result communication

Gak ada hal apapun yang bisa dipertanggung jawabkan setelah tragedi dapur yang telah terjadi 😛 malahan saya cuma bisa diem aja karena terlalu kaget dan sedih.

Jadi… gagal komunikasinya di bagian apa ya awalnya? Hmmm, jadi bingung. Masih gagal paham.

Tapi intinya adalah saya paling gak bisa lagi ngomong tau-tau aja dipotong ucapannya bahkan sambil dibentak. Rasanya capek banget dan gejala stress mulai keluar semua, dari reaksi gak nafsu makan, malas komunikasi dan reaksi ngantuk yang berlebihan.

Yah, mendingan saya coba tidur sambil introspeksi diri deh mengenai kegagalan komunikasi kali ini.

#level1

#day9

#tantangan10hari

#komunikasiproduktif

#kuliahbunsayiip

Status

Game Kelas BunSay: Level 1

Hari 8

Hari Kedelapan

Pas banget di sore hari, suami udah pulang kerja dan dia lagi ngebantuin saya masak buat buka puasa. Suami emang hobi masak sih jadi kadang dia suka ngebantuin atau enggak dia suka masak sendiri.

Jadi bisa dikatakan kalau sore ini adalah hari yang tenang. Yah setidaknya waktu yang tepatlah untuk cerita. Suami tiba-tiba wajahnya serius dan badannya kelihatan gugup, “Kalau misalnya aku mau jualan, boleh enggak?”

Saya yang lagi motong sayur langsung ngelihat suami. Jarang-jarang minta izin mau jualan. Biasanya kalau minta izin palingan izin mau masak sesuatu atau mau bikin kue. Makanya permintaan izin kali ini agak mengejutkan.

“Emang mau jualan apa?” Saya nanya suami sambil ngelihatin suami yang lagi serius ngaduk masakan.

Nah, mulailah suami cerita jujur. Jadi kakak perempuan suami (kaka ipar saya) kerja di sebuah pabrik cokelat. Karena bulan ini adalah bulan Ramadhan, pabriknya juga ikut ngejual produk cokelat mereka untuk pasar bukan industry. Dengan kata lain orang luar bisa beli dengan jumlah minimal. Karena pas banget kaka ipar dapet infonya dia akhirnya ngasih info itu ke suami. Suami tertarik mau ikut jualan juga, walhasil dia nanya saya dulu, kira-kira boleh atau enggak ikut jualan.

Yah, awalnya sih saya tanya-tanya dulu, numben mau ikut jualan. Suami cerita kalau dia pingin coba aja jualan. Disini saya klarifikasi lagi, yang mau jualan siapa? Suami atau suami cuma ngemodalin terus saya yang disuruh jualan sendiri?

Iya dong harus ditanya. Saya kan gak punya minat apa-apa sama jualan. Jangan sampai cuma gegara kakak ipar punya banyak stok cokelat malah saya yang dilimpahin, padahal yang semangat mau jualan awalnya siapa? Yah, bukan berarti saya enggak mau bantu-bantu juga tapi kan harus diperjelas dari awal. Jangan sampai ada salah paham atau miskomunikasi begitu.

Nah, pas setelah semuanya jelas saya akhirnya ngasih tanda ya udah kalau mau jualan boleh.Tentu saja In shaa Allah saya juga ikut bantu jualan.

Yaudah deh, akhirnya In Shaa Allah kami jadi jualan produk cokelat. Tapi baru bisa habis lebaran 😛 jadi yang baca blog ini dan mau pesan cokelat silahkan hubungi lagi pas sehabis lebaran ya~

Semoga komunikasi kami lumayan efektif untuk selanjutnya. Amin.

#level1

#day8

#tantangan10hari

#komunikasiproduktif

#kuliahbunsayiip

Status

Game Kelas BunSay: Level 1

Hari 7

Hari Ketujuh

Hari ini suami pulang dari kantor dengan jam biasanya.

Karena selama bulan Ramadhan kantor suami bubar lebih awal dari biasanya, yaitu jam tiga sore makanya sekitar jam empat biasanya suami udah di rumah. Goler-goler sambil main hape. Dan karena ini bulan puasa, maka jam segitu biasanya adalah waktu saya untuk masak makanan untuk buka puasa.

Tapi kali ini suami pulang enggak seperti biasanya, dia agak lemas. Wajah sama bahasa tubuhnya udah cukup buat saya ngambil kesimpulan kayak begitu. Makanya saya tunggu aja dia santai-santai dulu, sambil sekalian saya juga sambil sibuk masak. Toh rumah kami masih ngontrak jadinya jarak anatara ruang keluarga sama dapur enggak jauh, cuma selangkah aja.

Saya nyamperin suami dan duduk dekat dia, lalu dengan tenang “Kok kayaknya lagi lemes? Ada berita apa di kantor?”

Dan suami masih megang hape, berarti dia emang lemes banget, berarti poin intensity of eye contact enggak dapet. Tapi enggak apa-apa deh, toh saya pakai kaidah 7-38-55 dengan bahasa tubuh siap mendengarkan plus ngelus-ngelus kepala suami biar dia agak rileks.

Nah, barulah suami cerita kalau salah satu atasan di kantornya sedang cuekin suami dan enggak ngajak ngobrol sama sekali. Hmm, saya jadi tahu penyebabnya. Pasalnya emang suami bukan cuma sekali dua kali aja nyeritain atasannya yang seorang perempuan dan super baper dalam pekerjaan. Masalah pribadi dibawa-bawa ke pekerjaan otomatis suami dan anak buahnya yang lain merasa enggak nyaman dengan situasi kerja yang seperti itu. Udah beberapa kali suami minta mengajukan pindah bidang atau enggak mencoba mencari pekerjaan baru, tapi sayangnya belum rejeki.

Yah, mau bagaimana lagi. Saya cuma bisa ngedengerin aja suami curhat sambil tetep kepalanya saya elus-elus biar suami merasa tenang. Terkadang saya juga kasih respon dan komentar-komentar singkat. Yah, sebisa mungkin enggak bikin kepala suami makin pusing sama masalah.

Duh, suamiku kasihan amat. Tapi tetep semangat ya! Kalau ada apa-apa bisa cerita kok. Kita hadapi semua ini bersama. Amin.

#level1

#day7

#tantangan10hari

#komunikasiproduktif

#kuliahbunsayiip

Status

Game Kelas BunSay: Level 1

Hari 6

Hari Keenam

Jarang-jarang saya sama suami gosipin artis. Bener-bener jarang banget.

Sebenarnya semua ini salah televisi yang pagi-pagi udah menyiarkan berita gossip yang enggak jelas. Heran deh, bulan puasa tapi televisi getol banget nyebarin berita gossip pagi-pagi. Jadi jangan salahkan saya kalau tiba-tiba suami enggak sengaja nonton salah satu berita gossip itu.

Jadi kebetulan pas di pagi hari tv lagi menyiarkan berita salah satu artis (katanya sih tapi saya enggak kenal artis itu) yang meninggal. Tragisnya si artis meninggal tidak dalam keadaan tenag, tapi orang tuanya bertengkar di depan jenazah anaknya. Pasalnya apa? Tiada lain karena orang tuanya beda agama sehingga mereka berebut bagaimana caranya menguburkan jenazah anak mereka.

Enggaakk…saya gak bakal ceritain gimana kelanjutan kasus itu. Secara pertama, ini bukan blog gossip selebriti. Dan kedua, ada banyak hal lain yang lebih penting untuk ditulis.

Jadi cerita uniknya adalah, jarang-jarang kami ngomentarin gossip receh begituan. Malahan sambil menerapkan poin komunikasi BunSay! Woww…emejing!

Pas habis dengerin gossip itu saya sama suami ngobrol, face to face sambil menerapkan intensity of eye contact. Enggak lupa didukung dengan kaidah 7-38-55 dengan badan tegap dan wajah serius.

“Kasihan ya,” komentar suami.

Karena saya emang enggak connect dengan berita gossip itu saya harus clear and clarify supaya enggak miskomunikasi, “Hah? Emang ceritanya apa sih?”

Akhirnya suami dengan sangat sabar menceritakan ulang berita gossip dari tv itu. Saya? Cuma bisa bengong. Jarang-jarang suami serius banget dengerin berita gossip.

Setelah selesai bercerita suami saya langsung menanyakan pendapat saya. Ah, disinilah saya paham kenapa bahasa tubuh suami mendadak serius. Kalau topik pembicaraan mengenai agama pasti suami bakal pasang sikap serius, sadar atau enggak.

Yah, disini saya gak bakal bahas bagaimana “hangatnya” diskusi kami. Tapi yang pasti poin penting komunikasi BunSay sungguh sangat bermanfaat dalam situasi ini.

Karena kami diskusi mengenai agama otomatis poin-poin clear and clarify, kaidah 7-38-55 dan intensity of eye contact berguna sekali untuk menjaga komunikasi kami dari gagal atau enggak connect. Mengenai choose at the right time? Hmm…mungkin sesuai karena pas banget kami diskusi di pagi hari setelah berita gossip itu di kabarkan. Dengan kata lain masih update untuk kami walaupun kata orang itu berita basi.

Nah, untuk poin I’m responsible for my communication result…hmmm… mikir-mikir dulu deh. Soalnya apanya yang mau dipertanggungjawabkan? Berita gosipnya? Lah, kami gak punya hubngan apa-apa sama si artis itu. Mengenai masalah diskusi agamanya? Alhamdulillah kok kami sama-sama muslim jadi harusnya enggak ada masalah. Palingan yang perlu diwaspadai kalau suatu saat kami punya anak didikannya harus benar-benar kuat agamanya biar enggak kejadian kayak kasus si artis itu. Nah, karena poin ini enggak terlalu yakin dalam diskusi agama jadinya saya pikir ini enggak masuk poin pencapaian hari ini.

But still semua yang terjadi itu selalu bisa dijadikan bahan renungan dan pelajaran. Meskipun kasus itu adalah gossip selebriti tapi sebagai manusia yang berakal kita harus selalu bisa menjadikan apapun sebagai bahan renungan kan?

Dan terutama untu kelas BunSay ini, bisa dijadikan topik pelajaran komunikasi yang efektif 😛

Semoga berikutnya komunikasi yang efektif masih terus berlanjut. Amin.

#level1

#day6

#tantangan10hari

#komunikasiproduktif

#kuliahbunsayiip

Status

Game Kelas BunSay: Level 1

Hari 5

Hari Kelima

Jadi, sebenernya saya suka banget sama bakwan. Itu asli, gak bohongan! Malahan dulu saya sempet dijulukin Miss Bakwan waktu di kampus gegara cemilannya bakwan melulu. Apalagi pas bulan puasa ini, setiap suami mau beli sesuatu buat cemilan buka puasa pasti dia bakal beliin bakwan buat saya. Huhu, makasih banget suamiku. Love you so much~

Nah, cerita kali ini bermula saat azan maghrib sudah berkumandang. Kami sudah makan kurma, kami sudah minum air. Kami duduk saling berhadapan dan di depan kami ada bungkusan gorengan. Tepatnya isinya adalah dua bakwan dan dua risol isi mayones.

Normalnya jatahnya pasti masing-masing orang dapat satu jatah bakwan dan risol. Tapi kali ini agak beda, karena kayaknya suami lagi pingin makan risol. Sebelum makan dia nanya dulu, “Say, kamu mau risol juga enggak?”

Enggak biasanya suami nanyain begitu, makanya saya pikir dia lagi pingin makan dua risol. “Emang kenapa? Mau makan risolnya dua?” Aku nanya sambil wajah serius dan menatap mata sang suami tercinta. Pas banget lagi inget poin BunSay.

Suami diam dulu, kayaknya sih mikir-mikir. Tapi berikutnya dia malah bilang, “Gak usah deh. Kayak biasa aja,” maksudnya kami makan satu risol dan satu bakwan. Tapi aku langsung bilang, “Gak papa sih kalau kakak lagi mau makan dua risol. Dita berarti makan dua bakwan,” aku berusaha menjelaskan sambil menatap mata suami. Tapi suami malah bilang enggak jadi dan kekeh ke jatah yang normal. Walhasil kami makan jatah satu bakwa dan satu risol.

Terus habis itu?

Gak ada apa-apa sih. Habis itu kami sholat Maghrib. Hehehe.

Nah, mari saatnya menelaah komunikasi kami. Dan hei, saya terkejut ternyata suami menerapkan clear and clarify dan choose the right time pada komunikasi kami. Karena pas banget suami nanyain keinginan saya pas sebelum makan gorengan. Respon itu saya sambut dengan kaidah 7-38-55 dimana saya langsung respon pertanyaan suami dengan semsetinya, yaitu menatap wajahnya dan tubuh tegak. Poin itu juga didukung dengan intensity of eye contact menyebabkan tidak ada miskomunikasi antara saya dan suami. Dan semuanya berakhir dengan baik tanpa adanya masalah hasil komunikasi. Jadinya bisa dikatakan poin I’m responsible for my communication result juga tercapai dengan baik kan?

Alhamdulillah komunikasi kali ini berjalan dengan lancar dan suami juga ikut menerapkan poin komunikasi penting BunSay. Iyalah…dia kan juga suka ngintip semua materi IIP 😛 dan alhamdulliah semuanya berkahir dengan baik. Tidak perlu miskomunikasi seperti yang pernah terjadi di depan penjual takjil 😛

Semoga komunikasi lancar ini In Shaa Allah bisa terus berjalan. Amin.

#level1

#day5

#tantangan10hari

#komunikasiproduktif

#kuliahbunsayiip

Status

Game Kelas BunSay: Level 1

Hari 4

Hari Keempat

Hari ini aku berantem sama suami!

Duh…sebenernya itu terlalu lebay sih. Bukan berantem sebenernya tapi mungkin bisa dibilang adu pendapat di saat yang enggak tepat. Dan masalahnya juga masalah yang sepele banget.

Cuma mengenai masalah bakwan dan kantong plastik! Nah loh!

Jadi ceritanya gini… (backsound eng ing enggg…)

Pas banget stok kurma habis dan karena berhubung udah sore dimana banyak banget yang jualan takjil, akhirnya saya sama suami naik motor pergi ke langganan jualan kue-kue dan gorengan. Maklum selama bulan puasa ini kebetulan yang jual juga stok jualan kurma jadinya kami sekalian juga beli kesana.

Pas nyampe di tempat jualan saya buru-buru ngambil kurma. Kurmanya emang lumayan gede karena beratnya 1 KG dan dikotakin dengan kotak karton. Plastik besar entah ada dimana, yang pasti ada di luar jangkauan saya. Dengan situasi kayak begitu otomatis saya Cuma bisa megang aja tuh kotak isi kurma.

Suami datang nyusul sambil bawa plastik ukuran kecil dan mulai masukin beberapa gorengan. Kebetulan saya lagi berdiri dekat tempat bakwan makanya saya ambil beberapa bakwan buat ditaruh di plastik yang dipegang suami.

Susah? Banget. Kotak kurmanya agak gede makanya agak lumayan repot juga mau ngambil bakwan.

Untung aja penjualnya ngeliat saya yang agak repot makanya disodorinlah plastik lumayan gede buat kotak kurma ke suami.

Nah, masalahnya ada disini. Tangan saya penuh! Tangan kiri megang kotak kurma dan tangan kanan megang bakwan. Saya pikir gak enaklah bakwan udah dipegang tangan masa ditaruh lagi di kotakannya makanya saya mau masukin dulu bakwan ke plastik yang dipegang suami.

Sayangnya suami justru malah ngulurin plastik buat kurma ke saya dan dia berusaha buat buka tuh plastik biar masukin kurma. Ada dua masalah disini: satu, plastiknya harus diesek-esek dulu biar bisa kebuka. Dan dua, tangan suami juga penuh karena satu lagi megang plastik gorengan.

Saya berusaha meraih plastik gorengan dulu. Prinsipnya yang gampang dulu diselesaiin dan dalam kasus ini maksud saya adalah masukin dulu bakwannya ke plastik. Nah, pas tangan udah kosong saya bisa lebih enak buka plastik buat kurma. Tapi rupanya suami kekeh saya harus masukin kotak kurma yang lumayan gede itu duluan ke plastik sementara saya masih berusaha ngeraih plastik gorengan yang ada di tangan suami.

Kalau orang lain yang ngelihat pasti kami kelihatan konyol banget. Itu pasti!

Mungkin karena udah gak sabar suami akhirnya melototin saya dan ngebentak saya di depan umum. Suara bentaknya agak kecil sih tapi tetep aja, di depan umum.

Saya juga yang agak capek dan kaget juga refleks langsung melotot dan dengan nada tegas langsung bilang, “Masukin bakwannya dulu biar gampang!”

Suami sadar karena jarang-jarang saya melotot dan langsung ngebales ucapan dia. Biasanya kalau suami udah ngomong serius saya paling cuma diem ngedengerin aja.

Nah, terbukti. Gak ada satu menit bakwan sudah manis tersimpan di plastik dan kotak kurma juga udah ada di dalam plastik. Pas setelah itu suami bilang, “Kita satu sama. Aku ngebentak kamu di depan umum, kamu ngebentak aku di depan umum.”

Nah, dari sini saya coba menelaah bagian apanya dari poin BunSay yang bikin komunikasi gagal.

  1. Clear and Clarify

Kalau ini sih hasilnya jelas…GAGAL TOTAL! Iyalah. Kalau poin ini berjalan baik mungkin kami berdua gak perlu pose aneh rusuh cuma buat masukin bakwan ke kantong plastik

  1. Choose the right time

Nah, apalagi ini. Huhu…kami rusuh di luar rumah. Tepatnya di depan jualan takjil. Sungguh bukan waktu yang tepat banget.

  1. Kaidah 7-38-55

Hmmm, tatapan mata yang tegas, tubuh dalam posisi tegap dan nada bicara yang serius dan agak keras. Pas banget bisa bikin saya dan suami jadi memantapkan fokus ke masing-masing pihak setelah kami mulai BT dengan situasi yang terjadi. Jadi…berhasil? Mungkin?

  1. Intensity of eye contact

Apa pelotot-pelototan masuk ke dalm poin ini? Er….sungguh sulit. Tapi seenggaknya kami jadi saling serius sih.

  1. I’m responsible for my communication result

Kalau ini jelas, hasilnya bakwa dan kurma sama-sama bisa masuk plastik. Terus kami baikan deh…berpelukaaaannn 😀

Huhu….banyak gagalnya. Tapi it’s ok. Saya jadi paham bahwa dalam situasi yang tidak mendukung komunikasi bisa cenderung gagal bahkan emosi bisa meledak. Sewaktu dipikir-pikir lagi mungkin salahnya di poin clear and clarify padahal poin ini penting banget buat kelancaran komunikasi. Kalau komunikasi lancar tentu aja kami gak bakal ada drama di depan tukang takjil.

Tapi gak papa…kalau enggak ernah gagal gak bakal pernah paham kan? Jadinya lebih baik saya fault celebration sambil makan bakwan dan kurma.

Moga-moga depannya bisa lebih baik lagi. Amin.

#level1

#day4

#tantangan10hari

#komunikasiproduktif

#kuliahbunsayiip