What IF Universe – KERAMAT

Tetiba teringat film horor yang diputer saat saya masih tinggal di basecamp FIM HORE. Sebuah film horor yang konon katanya berasal dari handycam yang ditemukan dengan adegan penuh horor di dalamnya dan akhirnya dibuat versi filmnya.

Ah, entahlah. Saya tak mau tahu.

Sebuah film horor yang bercerita mengenai salah satu perempuan dibawa ke kerajaan lelembut dan teman-temannya yang tersisa bertualang untuk menyelematkan cewek yang diculik. Mereka berjalan sejak sore hingga malam hingga pagi besok harinya.

Dengan kata lain, mereka begadang.

OK FIX

Sambil mempertaruhkan nyawa.

Betapa berbaktinya mereka kepada nusa bangsa dan negara.

Durasi filmnya cukup lama,mengingat kami yang nonton harus pause untuk sholat maghrib dan Isya. Bahkan sambil makan nasi kami masih nonton film ini. Film horor bertabur banyak setan dan jin yang terkenal di negara tercinta Indonesia ini. Apalagi dengan kasus klenik yang sebagai orang beriman membuat kami semua banyak mengangkat alis mata.

Tapi diantara semua diskusi mengenai film ini, ada satu topik diskusi yang sangat berfaedah dan tak habis untuk dibahas.

Kenapa semua karakter di film ini gak ada yang berhenti buat sholat? Atau sekedar istirahat, makan dan minum? Minimal pipis.

Sebuah diskusi yang cerdas wahai sahabatku.

Dan jawabannya adalah:

  1. Yang cewek lagi pada haid! Dan yang cowok gak ada yang bawa sarung! Itulah sebabnya mereka gak berhenti buat sholat. Lagian yang ceweknya pada pakai baju seksi jadi gak bisa kayak kami-kami yang pakai baju ketutup dengan jilbab lebar langsung aja dipakai sholat.
  2. Mereka gak bawa makanan dan minuman. Tapi mereka bawa duit, sayangnya di kerajaan lelembut gak ada alfa atau indo…atau minimal warteg. Jadinya mereka gak bisa berhenti istirahat. Padahal ada yang bawa handycam tapi orang kaya mah bebas jadinya semuanya sebebas merpati.
  3. Menurut hukum alam, tak ada yang masuk maka tak ada yang keluar. Karena mereka gak makan dan minum otomatis mereka gak pipis dan lain-lain.

 

Sangat Berfaedah

Tapi baru-baru ini saya jadi kepikiran dengan pengalaman ini. Bagaimana kalau setting dunia KERAMAT ini diubah? Yang akhirnya menjadi sebuah cerita fanfic if universe.

Dimana if nya adalah bahwa semua karakter di film ini adalah insan-insan beriman dan bertaqwa kepada Allah SWT. Baiknya kita mulai saja ceritanya.


What if

Alkisah, ada satu perempuan yang kita sebut saja dengan nama mawar. Nah, mawar masih termasuk dalam anggota silsilah kerajaan mana yang masih ada kaitan dengan ratu penguasa utara (utara ya bukan selatan). Mawar adalah seorang muslimah yang rajin beribadah dan beramal soleh. Ia juga sedang berusaha menghafal Alquran dan Hadist Arbain.

Pada suatu hari mawar dan semua rombongan temannya pergi ke daerah asal leluhur kerajaan si mawar. Nah, kebetulan si ratu utara lagi kangen sama mawar yang notabene adalah cucu cucu cicitnya entah ke berapa. Jadinya ia mengerahkan jin-jinnya untuk membawa cucunya ke kerajaannya.

Which is….tidak bisa.

Nah loh. Kenapa?

Yah, karena mawar rajin sholat, rajin puasa, rajin baca Quran dan rajin mendekatkan diri kepada Allah. Jadinya jin-jinnya gak sanggup nangkep si mawar. Keburu kepanasan.

 

 

Dan cerita ini akhirnya ending dengan akhiran yang gantung. Iyalah, secara Jin mana berani sama orang yang deket sama Allah SWT. Kalau kata anime Inuyasha si mawar punya kekkai maha dahsyat hasil karya Allah SWT untuk melindungi dari jin setan dan sepupu-sepupunya.

Dan karena si mawar gak jadi pergi ke negeri lelembut, teman-temannya juga gak perlu begadang buat jemput si mawar. Dan mereka juga gak perlu bertaruh nyawa. Alhasil kita gak tahu seberapa berbaktinya mereka kepada nusa bangsa dan negara.

Dan akhirnya cerita fanfic ini membawa saya kepada sebuah kesimpulan baru. Mungkin para karakter di film itu sengaja gak sholat supaya bisa dibawa ke kerajaan lelembut kali yee???

 

 

Advertisements
Gallery

IMG_20180416_140424

Bukan mau review buku, tapi cuma sekedar supaya gampang ngitung berapa banyak buku yang sudah ku baca di tahun 2018 ini 😛

Dari bulan Desember 2017-Febuari 2018 saya full baca buku karangan Akiyoshi Rikako yang udah diterbitkan di Indonesia oleh penerbit Haru.

Ceritanya Akiyoshi-sensei T.O.P banget!

Rekomen banget buat kamu yang penggemar genre misteri dan thriller. Apalagi dengan plot twist yang tak terduga. Akkk, gak bakal nyesel deh kamu baca buku ini.

Berderet dari atas-bawah, kiri- kanan:

  1. Girls In The Dark
  2. The Dead Return
  3. Scheduled Suicide Day
  4. Holy Mother
  5. Silence

Saya pribadi paling suka Holy Mother. Plot twist nya aje gileeee! Lanjut ke Scheduled Suicide Day favorit kedua saya.

Yang paling bukan favorit saya adalah Silence. Karakter utama ceweknya pingin banget minta ditabok. Cinta boleh tapi jangan goblok! Itu adalah pesan yang saya dapet setelah baca buku Silence ini.

Intinya, semua buku Akiyoshi-sensei ini OK punya. Baca deh!

#Bergerak Tanggal 17

Jadi setiap tanggal 17 setiap bulan, Pos Indonesia punya program khusus yaitu kirim buku gratis ke seluruh Indonesia. Jadi buat kamu-kamu yang punya banyak buku yang udah enggak kebaca, daripada dijual kiloan dan jadi bungkus gorengan mending kamu kirim dah ke entah mana di pelosok Indonesia biar buku bekas kamu bermanfaat dan jadi pahala. Amin.

Untuks syarat pengirimannya sendiri pengiriman cuma bisa per nama maksimal 10 Kg. Itu juga cuma satu paket. Jadi otomatis kamu gak bisa kirim kalau misalnya kamu punya dua kardus yang masing-masing baru ngisi 5 Kg dan dua-dua nya atas nama kamu. NO!

Jadi bisa dibayangkanlah ya segimana gedenya dan beratnya tuh paket.

Selain persyaratan paket jangan lupa juga cantumkan hastag #BERGERAK. Ini penting, biar si bapak pos tahu kalau kamu tuh ngirim buku untuk kegiatan mereka jadinya ngirimnya bisa gratisan 😛

Mengenai mau dikirim kemana kamu bisa pilih sendiri mau dikirim ke mana. List alamatnya ada di sini, jadi cari aja sendiri. Kemarin sih saya ngirim ke Bukittinggi gegara paket buku kali ini ada yang bahasa melayu, hasil salah beli buku versi suami. Jadi biar deh tuh siapa tau aja pada ngerti 😛

Si Fiya  malah ngirim ke Papua. Besok-besok apa aku ngirim ke Maluku aja ya? 😛

Nah, ceritanya bermula dari kemarin tanggal 17 April. Untuk pertama kalinya aku ikut partisipasi dalam kegiatan ini.

Sebenarnya sih sekalian beberes juga. Tahu, kan? Aku kan juga jualan buku preloved atau second handed Masalahnya adalah buku-buku itu gak begitu langsung dipajang langsung kejual. Kagak. Yang ada ngendep sampe lama banget. Masih mending kalau ada yang beli. Kalau gak ada yang beli? Duh, sarang debu.

Akhirnya diputuskan setelah musyawarah dengan bapake: semua buku yang udah dipajang tapi kalau dalam waktu sebulan dua bulan gak ada yang beli langsung aja paketin ke pelosok Indonesia.

Nah, karena udah kadung numpuk gak ada yang beli akhirnya langsunglah kemarin kupaketin aja buat dikirim.

IMG_20180417_120447
Kantor Pos Cibitung

Dengan semangat 45 aku berangkat ke kantor pos Cibitung. FYI, Untuk gerakan Bergerak ini emang cuma tersedia di kantor pos doang. Jadi agen pos gak bakal bisa menerima kiriman gratis kayak gini. Jadi jangan ngotot-ngototan dengan agennya ya. Kasian, karena bukan salah si agen. Tapi kamunya yang salah alamat 😛

Pas nyampe langsunglah aku ke counternya.

Aku: “Mbak, mau kirim buku yang setiap tanggal 17.”

Maksudnya sih mau bilang, mau kirim paket buku yang gratis itu loh. Cuma ya aku masih punya gengsi jadinya maksud hati dipndam dulu 😛

Si Mbak: “Oh iya mbak. Mau dikirim ke mana?”

Aku: “Bukittinggi.”

Dan setelah itu si mbak bawa paket aku untuk nyamperin bapak-bapak pos yang keliatannya lebih senior. Dia ngomongin sesuatu entah apa sambil nunjuk paketku yang si mbaknya pegang.

Si Mbak: “Ditunggu dulu ya mbak. Kita baru kali ini ngirim paket kayak begini. Kami tanyain dulu ke pusat.”

DEG!

Jantungku langsung dag dig dug duer gak keruan. Bukan masalah bisa gak bisanya. Karena kalau kantor pos ini bilang mereka gak bisa nerima paket gratisan kayak gini gue mah tinggal nunjuk aja web Pos Indonesia kalau ini kan program mereka. Malahan gue share ke socmed deh betapa tidak pekanya kantor pos ini.

BUKAN!

Masalahnya adalah paket buku yang aku bawa itu berat plus gede, uy! Males banget rasanya kalau harus dibawa pulang lagi. Iya kali harus ke kantor pos kota Bekasi. Jauh amat dari Cibitung.

Akhirnya aku cuma senyum (sambil doa moga-moga gak perlu bawa pulang lagi tuh paket buku). Sambil nunggu main hape sambil sesekali ngelirik tivi di ruang tunggu kantor Pos. Tivi nya lumayan uy, nyiarin saluran National Geographic.

Set dah, kalah pamor dong rumahku yang masih pake antena biasa. Itu juga masih ada suara bzzzt bzzzt sama semut jalan sana-sini (salah fokus :”D )

Udah lama nunggu si bapak senior yang sedikit-sedikit sempat ku tengok karena kepo manggil. Kupikir udah beres, eh ternyata si bapake nyuruh supaya aku nunggu lagi. Katanya dia masih coba nelepon pusat – yang aku juga gak tahu pusat mana – untuk nanyain mengenai kiriman #Bergerak ini.

Setelah 30 menit yang menegangkan

30 MENIT SAUDARA-SAUDARA!

Akhirnya lampu hijau menyala. Aku dipanggil lagi sama mbaknya dan mulai diproses paketnya. Sambil proses dia cerita kalau kantor pos cibitung belum pernah nerima paket buku kayak gini. Which is aku adalah orang pertama yang kirim buku secara gratisan. Btw, paket bukuku beratnya 3 kilo lebih.

Aku cuma bisa ngangguk-ngangguk. lega dalam hati. Alhamdulillah gak perlu dibawa pulang lagi. Setelah semua proses pengiriman biasa, akhirnya kelar juga deh dan dapet juga bukti tanda kirimnya. Dan aku mengakhiri semua peristiwa ini dengan:

“In Shaa Allah bulan depan tanggal 17 saya kirim buku lagi mbak.”

Dan si mbak pos nya cuma bisa senyum pasrah doang.

IMG_20180417_120501
Akhirnya ikutan juga #BERGERAK 

Good Bye Twitter!

Sebenernya aku bukan tipe orang yang demen socmed. Emang, mungkin kedengarannya impossibru tapi begitulah aku. Kalau kamu bilang inpossibru bisa dipastikan kamu pasti gak kenal sama saya 😛

Tapi untuk orang-orang berkategori teman, sahabat dan keluarga, mereka semua udah tahu kalau saya paling males banget sama socmed. Jangankan socmed, balas pesan dari app WA aja lamanya minta ampun.

Jadi dengan keputusan yang sebenarnya tidak berat-berat amat, lebih ke arah males gerakin jari untuk ngetik laman twitter, akhirnya saya bisa menghapus akun saya di socmed itu.

1
Jangan buka Twitter selama 30 hari. Ok Fix!

Jadi kenapa bisa punya twitter?

Tak lain dan tak bukan gegara komporan sebuah motivator yang bahkan isi ceramahnya saya udah lupa mengenai apa. Dalam satu session dia nanya siapa diantara peserta yang enggak punya twitter. Dengan pede saya angkat tangan lah yaa~

Eh taunya, apa?

Dia bilang GUE WONG NDESO GEGARA GAK PUNYA TWITTER!

WHAT THE??!!!

Pingin dibejek-bejek mulutnya. Dan dia bilang begitu ke seluruh peserta pelatihan.

OK FIX!

Detik itu si motivator langsung masuk daftar list yang gak bakal lagi didengerin ceramahnya!

Tapi dengan dodolnya, keesokan hari aku langsung buka akun twitter saking malunya diomongin gitu di acara.

Hasilnya?

2
5 tahun kemudian dihapus

5 tahun kemudian, atau tepatnya tahun 2018 ini goodbye my twitter account.

Gak penting-penting amat juga punya akun twitter buatku loh yaa~ secara aku bukan socmed addict juga sih. Lagian menurutku kalo emang gak perlu banget ya gak usah bikin, jatuhnya unfaedah banget.

Jadi, pelajaran apa yang bisa diambil?

Kalau ada orang yang bilang kamu NDESO GEGARA GAK PUNYA SOCMED, BUANG AJA KE TEPI LAUT! INI SERIUS!

 

Image

Kurang tahu juga nama fenomena optis apa. Tapi penyebab utamanya mungkin dikarenakan selaput awan tipis yang ada di sekeliling matahari jadinya menyebabkan fenomena kayak prisma begitu.

Foto diambil di rumah tanggal 17 Febuari 2018. Waktunya mungkin sekitar pukul 08.00 WIB, yang pasti saya ambil foto ini sehabis pulang dari pasar.

Image

Sesekali pingin bikin postingan yang ada foto hasil jepretan hape xiaomi 😛 bukan maksud promosi loh yaa. Akhirnya kejadian juga bikin postingan dengan tema fotografi.

Foto hasil jepretan kamera hape. Diambil tanggal 09 Januari 2018 di Metland Cibitung, Bekasi. Sekitar pukul 16.00 WIB. Pas banget lagi naik sepeda mau berangkat tahsin awannya berjejer cantik banget. Gak sadar langsung nepi, ambil kamera dan tadaaa… jadilah foto ini.