Trolls

Kagak kerasa udah tanggal 3 April aja. Kemana aje gue selama beberapa hari ini? Kagak nulis-kagak ngasih kabar.

Iye…disini bakal diceritain kenapa gak muncul beberapa hari ini.

Jadi, suami ngebawain film-film baru, makanya asyik nonton. Salah satunya yang bikin gue kesemsem sama salah satu film itu adalah film Trolls.

Film lama sih, udah keluar sejak 4 November tahun lalu. Tapi namanya juga nungguin donlodan kelar jadi jangan berharap apdet sama film baru.

Film animasi yang menurutku sih ceritanya sederhana aja, enggak berat tapi menarik buat ditonton. Film ini lebih mengarah kearah musikal karena setiap scene adegannya dipenuhi lagu-lagu lawas yang diaransemen ulang atau enggak lagu-lagu baru yang keren. Beberapa lagu yang diaransemen ulang misalnya Hello – Lionel Richie, True Color – Cyndia Lauper dan I’m Coming Out – Diana Ross. Duh, gue leleh banget denger lagu-lagunya. Selain itu ada juga lagu-lagu keren macemnya They don’t Know – Ariana Grande dan Hair Up – Justin Timberlake. Yang ada gue juga sambil joget-joget sambil nonton film ini.

Ceritanya sebenernya sih sederhana, cerita penyelamatan sahabat dibumbui pengkhianatan yang emang genrenya friendship habis sambil sesekali dimasukin bumbu romansa yang manis. Uh.. leleh banget.

Karena film ini jenis animasi musikal setiap scene ada nyanyian maka pengisi suaranya juga gak tanggung-tanggung. Ada Anna Kendrick, Justin Timberlake, Gwen Stefani, James Corden, dll. Apalagi pas scene adegan karakter bernama Branch yang tukang rengut dan benci menyanyi akhirnya untuk pertama kalinya nyanyi untuk menyemangati para Trolls yang lain. Dan lagu yang dinyanyiin adalah lagu True Colornya Cyndia Lauper…duh leleh banget. Mana yang nyanyi Justin Timberlake, lagunya jadi kesan manis banget.

Kalau dari sudut pandang gue sih film ini recomended karena alur ceritanya mudah dipahami anak-anak dan gak ada adegan-adegan dewasa. Apalagi lagu-lagu yang riang bertebaran dimana-mana. Selain itu animasi ini juga full color karena itu mata enggak cape nonton film ini. Amanatnya juga nangkep banget, kebahagiaan ada disetiap masing-masing orang, mungkin kau cuma butuh seseorang untuk menyadari kebahagiaan itu.

Nah, nilai positif untuk film ini lagi dialognya lumayan gaul. Sebenernya ini gak masuk daftar rekomendasi buat kalian yang mau nonton film sih. Cuma buat gue film ini bisa jadi bahan pelajaran yang bagus untuk menciptakan dialog yang gaul dan manusiawi. Tau sendiri kan kalau gue nulis cerita atau novel percakapan karakternya masih agak kaku gitu.

Selain itu apalagi? Hmm apalagi ya? Nonton sendiri aja deh. Kalau diceritain semua nanti malah jadi spoiler dong…hahaha 😀