Status

Kamu bilang kamu Indonesia

Aku bilang kamu belum Indonesia

 

Kamu bilang aku bukan Indonesia

Aku bilang aku dalam proses mencinta Indonesia

 

Karena saat kamu dan dia terluka

Akulah yang selalu menanti bersamamu

 

Tapi saat aku terluka

Hanya dia yang selalu bersamaku

 

Lalu di bagian Indonesia manakah kamu?

Kalau yang kamu maksud Indonesia

Hanyalah secarik kain berharga 25 ribu?


A/N: Puisi bukan…rima juga kagak. Nih tulisan iseng doang gegara ada member WP yang bilang suruh bantuin bikin PR puisi tapi temanya aku Indonesia. Gilee… tugasnya syusyah amat.

Terus maksud dari secarik kain harga 25 ribu itu maksudnya kemarin pas agustusan gue beli bendera dan dijual sama abang-abang harganya segitu. Tanpa bambu tentunya 😛 eh terus jadi inget obrolan faedah ibu-ibu RT gegara agustusan tapi gak semuanya ikutan ngejahit bendera buat gang RT. Ah..drama bangetlah pokoknya.

Advertisements
Status

Game Kelas BunSay#4 : Hari 10

Sebagai guru PAUD penting banget buat gue untuk tahu gaya belajar mereka. Apalagi anak umur 3 sampai 5 tahun adalah anak-anak yang masih pingin main-main, otomatis gue sebagai guru PAUD harus pinter gimana caranya ngajarin mereka supaya mereka gak bosen.

Untuk kali ini gue bakal coba nganalisis murid-murid gue berdasarkan absen. Dan anak terakhir yang bakal gue analisis saat ini namanya adalah Nizam. Nizam ini sebenernya anak yang pinter banget, cuma sayangnya di rumah dia kurang perhatian aja. Bapak sama ibunya kerja, di rumah dia tinggal sama kakek dan neneknya. Makanya kalau di PAUD dia kerjaannya cuma mau main-main dan cari perhatian, terutama ke gue. Entah itu nangis, nakal atau apapun yang penting cari perhatian.

Untuk masalah ribut sih dia bukan tipe yang bakal kepengaruh kalau ada ribut-ribut. Tapi sebaliknya, si Nizam ini justrulah sumber keributannya 😛 ya itu tadi, dia nyari perhatian. Kalau lagi mood nulis, ngewarnain dan baca dia mah cepet nangkep, asalkan sebagai guru gue harus ekstra sabar. Dengan Nizam ini kita juga harus pandai-pandai ngatur nada suara. Kapan harus nada tegas, kapan harus nada lembut dan lain-lain.

Nizam ini juga selalu ngoceh, walaupun enggak sebanyak Rozin. Dan kerjaannya suka gigit-gigit jari, walau gue masih belum tahu kenapa dia numbuhin kebiasaan baru ini. Untuk masalah hapalan lagu, Quran dan tepuk Nizam lumayan cepet. Tapi untuk beberapa hal dia harus pakai sistem privat kalau misalnya jiwa pingin ributnya lagi muncul.

Hmm, untuk saat ini sih kepikiran kayaknya Nizam kearah Auditori dan kemungkinan ada Kinestetik nya juga. Cuma itu dia, kalau pingin tahu banget gurunya harus ekstra sabar sama Nizam.

#Tantangan10Hari

#Hari10

#Level4

#GayaBelajarAnak

#KuliahBunSayIIP

Status

Game Kelas BunSay#4: Hari 9

Sebagai guru PAUD penting banget buat gue untuk tahu gaya belajar mereka. Apalagi anak umur 3 sampai 5 tahun adalah anak-anak yang masih pingin main-main, otomatis gue sebagai guru PAUD harus pinter gimana caranya ngajarin mereka supaya mereka gak bosen.

Untuk kali ini gue bakal coba nganalisis murid-murid gue berdasarkan absen. Dan anak ketujuh yang bakal gue analisis saat ini namanya adalah Azka. Azka ini adalah murid gue yang….err…gimana ya…. sangat aktif. Lincah banget, kerjaannya loncat ke sana ke mari, enggak bisa diem. Kalau misalnya disuruh nulis sama baca pasti gak mau dilakuin saat itu juga. Dia baru mau ngerjain kalau ngeliat temen-temennya udah keluar main baru deh dia buru-buru ngerjain supaya bisa ikutan main juga. Padahal dari awal mulai kelas juga dia udah main-main melulu.

Untungnya masalah adab berdoa sebelum dan sesudah dia mau ngikut. Kalau misalnya disuruh baca juga sama banget susahnya kalau disuruh nulis. Makanya biasanya Azka kusurh main-main dulu, nanti kalau udah agak capekan baru kusuruh nulis sama baca. Kadang juga diiming-imingin dapet bintang dulu baru Azka semangat belajar.

Untuk masalah kecepatan belajar Azka sebenernya agak lemah kalau disuruh langsung baca sama nulis. Gue harus pakai sistem privat barulah dia cepet banget belajarnya. Apalagi kalau pakai tepuk sama lagu In Shaa Allah lebih cepet belajar lagi.

Kalau dari gayanya sih Azka lebih ke arah auditori. Inget banget waktu itu dia main-mainin tempat sampah dan langsung aku tegur dengan suara yang lebih tegas dari biasanya. Sejak itu Azka gak pernah lagi mainin tempat sampah. Masih agak curiga kayaknya Azka juga punya sedikit gaya kinestetik. Mungkin masih mau dianalisis sedikit lagi deh.

#Tantangan10Hari

#Hari9

#Level4

#GayaBelajarAnak

#KuliahBunSayIIP

Status

Game Kelas BunSay#4: Hari 8

Sebagai guru PAUD penting banget buat gue untuk tahu gaya belajar mereka. Apalagi anak umur 3 sampai 5 tahun adalah anak-anak yang masih pingin main-main, otomatis gue sebagai guru PAUD harus pinter gimana caranya ngajarin mereka supaya mereka gak bosen.

Untuk kali ini gue bakal coba nganalisis murid-murid gue berdasarkan absen. Dan anak keenam yang bakal gue analisis saat ini namanya adalah Aqilla. Aqilla ini anak yang cepet banget nangkep pelajaran. Dia gak mudah keganggu konsentrasinya walaupun anak lain ribut-ribut sampai teriak. Dia juga cepet dalam pelajaran mewarnai dan menulis.

Aqilla kalau bicara juga lumayan fasih, mungkin karena pengaruh dia punya tiga kakak perempuan. Selain itu dalam masalah mewarnai dia udah bisa konsep ganti-ganti warna. Beda dengan anak-anak kelasku yang lain yang paling banyak baru bisa empat warna dalam satu gambar. Aqilla pinter banget gonta-ganti warna krayon atau pensil warna. Malahan dia juga bisa kasih masukan untuk anak lain untuk menggunakan warna lain ketika mewarnai.

Dalam masalah membaca Aqilla lumayan standar sih, enggak cepat tapi juga enggak lambat banget. Cuma memang harus ekstra keras supaya dia lebih mudah paham.

Sekilas sih Aqilla kayaknya masuk tipe Auditori, tapi masih mau dianalisis ulang. Walaupun Aqilla ini anak yang cepet dalam pelajaran sayangnya keluarganya enggak terlalu mendukung semangat sekolah anak ini. Jadinya kadang dia masuk sekolah, kadang juga absen begitu aja. Sayang sih, makanya masih mau dianalisis ulang tipe belajar Aqilla yang tepatnya seperti apa.

#Tantangan10Hari

#Hari8

#Level4

#GayaBelajarAnak

#KuliahBunSayIIP

Status

Game Kelas BunSay#4 : Hari 7

Sebagai guru PAUD penting banget buat gue untuk tahu gaya belajar mereka. Apalagi anak umur 3 sampai 5 tahun adalah anak-anak yang masih pingin main-main, otomatis gue sebagai guru PAUD harus pinter gimana caranya ngajarin mereka supaya mereka gak bosen.

Untuk kali ini gue bakal coba nganalisis murid-murid gue berdasarkan absen. Dan anak kelima yang bakal gue analisis saat ini namanya adalah Nada. Nada ini adalah anak yang unik. Karena kalau dengar cerita dari guru lain yang juga tetangganya Nada, ternyata anak ini sejak kecil memang sudah unik. Waktu baru lahir dia lemah banget – kata guru itu sih. Saking lemahnya semua orang yakin Nada gak bisa jalan. Tapi karena orang tuanya terus ikhtiar dan doa, dan usaha terapi kesana kemari, alhamdulillah Nada sehat dan baik-baik saja.

Cuma untuk anak umur 5 tahun memang dia agak mengalami keterlambatan banget. Bicaranya belum jelas dan untuk megang pensil dan nulis aja dia males banget. Waktu pelajaran mewarnai jelas banget Nada males banget sama masalah mewarnai. Amburadul banget.

Tapi mengenai masalah hapalan dan pelajaran lain yang menyangkut tepuk atau lagu, Nada cepet banget hapalnya. Dia juga gampang banget gak konsetrasi kalau udah ada suara ribut-ribut. Emang sih ngomongnya belum jelas,tapi dia merhatiin banget kalau misalnya aku lagi nerangin pelajaran.

Sebenernya dari awal udah jelas kalau Nada ini masuk tipe Auditori. Cuma karena memang ada sedikit kelemahan aku masih coba cari-cari gaya pelajaran yang pas untuk Nada. Sejauh ini sih Nada benar-benar harus privat. Apalagi anak ini masuk tipe cepat bosanan jadinya waktu dia untuk konsentrasi singkat banget. Moga-moga bisa segera ketemu tipe pengajaran yang tepat buat Nada.

#Tantangan10Hari

#Hari7

#Level4

#GayaBelajarAnak

#KuliahBunSayIIP

Status

Game BunSay#4 : Hari 6

Sebagai guru PAUD penting banget buat gue untuk tahu gaya belajar mereka. Apalagi anak umur 3 sampai 5 tahun adalah anak-anak yang masih pingin main-main, otomatis gue sebagai guru PAUD harus pinter gimana caranya ngajarin mereka supaya mereka gak bosen.

Untuk kali ini gue bakal coba nganalisis murid-murid gue berdasarkan absen. Dan anak keempat yang bakal gue analisis saat ini namanya adalah Rozin. Rozin ini adalah anak laki-laki yang nempel banget sama emaknya. Jadi, ketika kami sedang belajar Emaknya Rozin pasti ada dalam kelas, ikutan belajar. Kalau misalnya emaknya coba keluar dikit aja si Rozin pasti teriak jejeritan sampai nangis. Dan kalau udah nangis kayak gitu pasti dia gak bakalan konsen belajar.

Rozin ini juga demen cerita. Kalau misalnya gue nanya sesuatu dia pasti bakal menceritakan sesuatu (entah pengalaman atau rencana dia) yang sebenernya gak ada hubungannya sama pertanyaan gue. Ciri khas Rozin kalau cerita adalah matanya selalu ngeliat ke arah atas. Dan sebagai guru gue biasanya ngebiarin Rozin cerita apapun yang dia mau, biar latihan ngomong di depan orang banyak. Rozin juga kalau setoran baca Al-Quran dan baca buku suaranya keras dan lantang. Dia juga cepet nangkep semua lagu, tepuk, hapalan dan pelajaran.

Untuk Rozin sih sekarang masih ketandanya mungkin dia gaya belajar visual. Karena di beberapa poin Rozin emang nunjukin gaya kayak gitu. Dia cepat belajar dan gak keganggu sama tingkah anak-anak lain yang bikin ribut.

Untuk sekarang sih Rozin bukan tipe anak yang harus diperlakukan dengan spesial. Tapi itu dia, masih bingung gimana cara misahin dia dari emaknya supaya berani masuk kelas sendiri. Hmm, gue masih bingung. Ntarlah dipikir gimana caranya.

#Tantangan10Hari

#Hari6

#Level4

#GayaBelajarAnak

#KuliahBunSayIIP

Status

Game BunSay#4 : Hari 5

Sebagai guru PAUD penting banget buat gue untuk tahu gaya belajar mereka. Apalagi anak umur 3 sampai 5 tahun adalah anak-anak yang masih pingin main-main, otomatis gue sebagai guru PAUD harus pinter gimana caranya ngajarin mereka supaya mereka gak bosen.

Untuk kali ini gue bakal coba nganalisis murid-murid gue berdasarkan absen. Dan anak ketiga yang bakal gue analisis saat ini namanya adalah Kanaya. Kanaya ini hampir mirip sama Bilqis. Suaranya keciiiiiilllll bangeeeetttt kalau disuruh murojaah. Tapi kalau diiming-imingin sama bintang langsung suaranya keluar gede.

Anak ini mukanya dataaarr banget. Bahkan suami gue yang pernah gue kasih liat anak-anak PAUD gue langsung kenal sama Kanaya gegara wajahnya yang datar plus cuek. Ini anak juga gak bisa ada ribut sedikit. Kalau lagi setoran baca ada yang ribut dia pasti lebih milih nonton yang ribut-ribut itu sehingga terpaksa gue pegang pipinya supaya fokus lagi ke gue.

Kalau mau nambah hapalan baru atau fokus belajar gue harus pakai sistem privat sama Kanaya, barulah dia beneran fokus ke gue. Itu juga dengan catatan suasana tenang gak ada ribut-ribut.

Tapi herannya giliran main dia langsung senyum, bahkan ngomong meski suaranya masih kecil dan hemat kata banget. Kesukaan dia adalah kitik-kitik kaki gue kalau gue udah terlalu capek main sama anak-anak PAUD.

Kalau sekarang sih gue baru mikirin Kanaya ini masuk dalam tipe Auditori. Waau gue juga gak ngerti kesukaan dia buat becanda itu masuk Kinestetik atau enggak. Untuk sekarang sih gue masih mau nganalisis Kanaya dulu. Soalnya…omg… wajah datarnya itu beneran bikin gue bingung plus susah bangeettt….

#Tantangan10Hari

#Hari5

#Level4

#GayaBelajarAnak

#KuliahBunSayIIP