#Bergerak Tanggal 17

Jadi setiap tanggal 17 setiap bulan, Pos Indonesia punya program khusus yaitu kirim buku gratis ke seluruh Indonesia. Jadi buat kamu-kamu yang punya banyak buku yang udah enggak kebaca, daripada dijual kiloan dan jadi bungkus gorengan mending kamu kirim dah ke entah mana di pelosok Indonesia biar buku bekas kamu bermanfaat dan jadi pahala. Amin.

Untuks syarat pengirimannya sendiri pengiriman cuma bisa per nama maksimal 10 Kg. Itu juga cuma satu paket. Jadi otomatis kamu gak bisa kirim kalau misalnya kamu punya dua kardus yang masing-masing baru ngisi 5 Kg dan dua-dua nya atas nama kamu. NO!

Jadi bisa dibayangkanlah ya segimana gedenya dan beratnya tuh paket.

Selain persyaratan paket jangan lupa juga cantumkan hastag #BERGERAK. Ini penting, biar si bapak pos tahu kalau kamu tuh ngirim buku untuk kegiatan mereka jadinya ngirimnya bisa gratisan 😛

Mengenai mau dikirim kemana kamu bisa pilih sendiri mau dikirim ke mana. List alamatnya ada di sini, jadi cari aja sendiri. Kemarin sih saya ngirim ke Bukittinggi gegara paket buku kali ini ada yang bahasa melayu, hasil salah beli buku versi suami. Jadi biar deh tuh siapa tau aja pada ngerti 😛

Si Fiya  malah ngirim ke Papua. Besok-besok apa aku ngirim ke Maluku aja ya? 😛

Nah, ceritanya bermula dari kemarin tanggal 17 April. Untuk pertama kalinya aku ikut partisipasi dalam kegiatan ini.

Sebenarnya sih sekalian beberes juga. Tahu, kan? Aku kan juga jualan buku preloved atau second handed Masalahnya adalah buku-buku itu gak begitu langsung dipajang langsung kejual. Kagak. Yang ada ngendep sampe lama banget. Masih mending kalau ada yang beli. Kalau gak ada yang beli? Duh, sarang debu.

Akhirnya diputuskan setelah musyawarah dengan bapake: semua buku yang udah dipajang tapi kalau dalam waktu sebulan dua bulan gak ada yang beli langsung aja paketin ke pelosok Indonesia.

Nah, karena udah kadung numpuk gak ada yang beli akhirnya langsunglah kemarin kupaketin aja buat dikirim.

IMG_20180417_120447
Kantor Pos Cibitung

Dengan semangat 45 aku berangkat ke kantor pos Cibitung. FYI, Untuk gerakan Bergerak ini emang cuma tersedia di kantor pos doang. Jadi agen pos gak bakal bisa menerima kiriman gratis kayak gini. Jadi jangan ngotot-ngototan dengan agennya ya. Kasian, karena bukan salah si agen. Tapi kamunya yang salah alamat 😛

Pas nyampe langsunglah aku ke counternya.

Aku: “Mbak, mau kirim buku yang setiap tanggal 17.”

Maksudnya sih mau bilang, mau kirim paket buku yang gratis itu loh. Cuma ya aku masih punya gengsi jadinya maksud hati dipndam dulu 😛

Si Mbak: “Oh iya mbak. Mau dikirim ke mana?”

Aku: “Bukittinggi.”

Dan setelah itu si mbak bawa paket aku untuk nyamperin bapak-bapak pos yang keliatannya lebih senior. Dia ngomongin sesuatu entah apa sambil nunjuk paketku yang si mbaknya pegang.

Si Mbak: “Ditunggu dulu ya mbak. Kita baru kali ini ngirim paket kayak begini. Kami tanyain dulu ke pusat.”

DEG!

Jantungku langsung dag dig dug duer gak keruan. Bukan masalah bisa gak bisanya. Karena kalau kantor pos ini bilang mereka gak bisa nerima paket gratisan kayak gini gue mah tinggal nunjuk aja web Pos Indonesia kalau ini kan program mereka. Malahan gue share ke socmed deh betapa tidak pekanya kantor pos ini.

BUKAN!

Masalahnya adalah paket buku yang aku bawa itu berat plus gede, uy! Males banget rasanya kalau harus dibawa pulang lagi. Iya kali harus ke kantor pos kota Bekasi. Jauh amat dari Cibitung.

Akhirnya aku cuma senyum (sambil doa moga-moga gak perlu bawa pulang lagi tuh paket buku). Sambil nunggu main hape sambil sesekali ngelirik tivi di ruang tunggu kantor Pos. Tivi nya lumayan uy, nyiarin saluran National Geographic.

Set dah, kalah pamor dong rumahku yang masih pake antena biasa. Itu juga masih ada suara bzzzt bzzzt sama semut jalan sana-sini (salah fokus :”D )

Udah lama nunggu si bapak senior yang sedikit-sedikit sempat ku tengok karena kepo manggil. Kupikir udah beres, eh ternyata si bapake nyuruh supaya aku nunggu lagi. Katanya dia masih coba nelepon pusat – yang aku juga gak tahu pusat mana – untuk nanyain mengenai kiriman #Bergerak ini.

Setelah 30 menit yang menegangkan

30 MENIT SAUDARA-SAUDARA!

Akhirnya lampu hijau menyala. Aku dipanggil lagi sama mbaknya dan mulai diproses paketnya. Sambil proses dia cerita kalau kantor pos cibitung belum pernah nerima paket buku kayak gini. Which is aku adalah orang pertama yang kirim buku secara gratisan. Btw, paket bukuku beratnya 3 kilo lebih.

Aku cuma bisa ngangguk-ngangguk. lega dalam hati. Alhamdulillah gak perlu dibawa pulang lagi. Setelah semua proses pengiriman biasa, akhirnya kelar juga deh dan dapet juga bukti tanda kirimnya. Dan aku mengakhiri semua peristiwa ini dengan:

“In Shaa Allah bulan depan tanggal 17 saya kirim buku lagi mbak.”

Dan si mbak pos nya cuma bisa senyum pasrah doang.

IMG_20180417_120501
Akhirnya ikutan juga #BERGERAK 
Advertisements

Good Bye Twitter!

Sebenernya aku bukan tipe orang yang demen socmed. Emang, mungkin kedengarannya impossibru tapi begitulah aku. Kalau kamu bilang inpossibru bisa dipastikan kamu pasti gak kenal sama saya 😛

Tapi untuk orang-orang berkategori teman, sahabat dan keluarga, mereka semua udah tahu kalau saya paling males banget sama socmed. Jangankan socmed, balas pesan dari app WA aja lamanya minta ampun.

Jadi dengan keputusan yang sebenarnya tidak berat-berat amat, lebih ke arah males gerakin jari untuk ngetik laman twitter, akhirnya saya bisa menghapus akun saya di socmed itu.

1
Jangan buka Twitter selama 30 hari. Ok Fix!

Jadi kenapa bisa punya twitter?

Tak lain dan tak bukan gegara komporan sebuah motivator yang bahkan isi ceramahnya saya udah lupa mengenai apa. Dalam satu session dia nanya siapa diantara peserta yang enggak punya twitter. Dengan pede saya angkat tangan lah yaa~

Eh taunya, apa?

Dia bilang GUE WONG NDESO GEGARA GAK PUNYA TWITTER!

WHAT THE??!!!

Pingin dibejek-bejek mulutnya. Dan dia bilang begitu ke seluruh peserta pelatihan.

OK FIX!

Detik itu si motivator langsung masuk daftar list yang gak bakal lagi didengerin ceramahnya!

Tapi dengan dodolnya, keesokan hari aku langsung buka akun twitter saking malunya diomongin gitu di acara.

Hasilnya?

2
5 tahun kemudian dihapus

5 tahun kemudian, atau tepatnya tahun 2018 ini goodbye my twitter account.

Gak penting-penting amat juga punya akun twitter buatku loh yaa~ secara aku bukan socmed addict juga sih. Lagian menurutku kalo emang gak perlu banget ya gak usah bikin, jatuhnya unfaedah banget.

Jadi, pelajaran apa yang bisa diambil?

Kalau ada orang yang bilang kamu NDESO GEGARA GAK PUNYA SOCMED, BUANG AJA KE TEPI LAUT! INI SERIUS!

 

Game Kelas BunSay#8: Hari 10

Mungkin kali ini mau menulis mengenai konsep sedekah kali ya. Hmm, sebenarnya saya paling malas nulis mengenai hal ini. Karena… yah, ini masalah privacy sih.

Tapi satu konsep yang selalu saya pegang untuk bersedakah adalah, selalu gunakan uang dengan pecahan paling besar yang ada di dompetmu.

Jadi begini, kalau misalnya saya punya uang pecahan 5 ribu, 10 ribu dan 20 ribu dalam dompet saya, maka saya usahakan untuk mensedekahkan uang 20 ribu saya. Ini dengan asumsi kamu punya ongkos buat pulang atau gak ada keperluan untuk beli apapun loh ya. Hahahaha…

Tapi, gimana dong kalau di dompet ada uang 20 ribu, 50 ribu dan 100 ribu? Hmm, saya enggak munafik sih saya bakal kasih 20 ribu. Saya kasih 50 ribu tergantung situasi sih. Kalau misalnya ada yang membutuhkan dan dia memang layak untuk dikasih 50 ribu kenapa enggak. Tapi untuk 100 ribunya tetap di dompet. Hahaha…saya gak munafik.

Berat? Pasti.

Tapi percaya deh, In Shaa Allah pasti akan diberikan penggantinya oleh Allah SWT.

Misalnya?

Hmm, jualan buku saya jadi laku tuh pas kayaknya lagi butuh duit 😛

Intinya kalau sedekah jangan hitung-hitungan. Semakin besar pengorbananmu makan penggantinya juga akan lebih besar. Amin. In shaa Allah.

#KuliahBunsayIIP

#Tantangan10Hari

#Level8

#RejekiItuPastiKemuliaanHarusDicari

#CerdasFinansial

Game Kelas BunSay#8: Hari 9

Padahal baru aja kemarin dibahas. Ternyata oh ternyata hari ini paket internet habis.

Jadi, kemarin saya meninggalkan ruter internet menyala. Soalnya suami masih main internet dan berhubung sudah waktunya tidur saya pergi tidurlah.

Keesokan harinya pas saya mau nyalain internet untuk mengerjakan tugas hari ini, eh ternyata tanpa angin dan hujan suami langsung minta maaf. Saya yang enggak ada pikiran apa-apa cuma bisa bengong. Hah? Minta maaf buat apa?

Eh, gak tahunya paket kuota internet habis. Sama suami 😛 Jadi dia minta maaf duluan. Maklum soalnya belum lama saya ngisi paketan bulan ini. Mungkin baru ada ngisi satu setengah minggu yang lalu. Makanya saya kaget cepet banget habisnya.

Tapi berhubung dia udah minta maaf duluan dan sekalian masak sayur sop buat saya yang lagi batuk saya cuma bisa huhu…so sweet. Jadinya gak bisa marah deh.

Eh, mengenai setoran kali ini?

Kebetulan kemarin ada yang beli buku dari akun toko online saya. Dan pembeliannya lumayan banyak jadi dengan terpaksa ditarik deh buat beli paketan internet. Hahaha…jadi beli dua kali deh dalam satu bulan. Ditarik dari amplop tabungan kecil 😛

Bulan ini lagi rada boros untuk pemakaian internet deh…

#KuliahBunsayIIP

#Tantangan10Hari

#Level8

#RejekiItuPastiKemuliaanHarusDicari

#CerdasFinansial

Game Kelas BunSay#8: Hari 8

Belanja sayur untuk kebutuhan mingguan sebenarnya sudah dijatah per bulan. Rata-rata per minggu kami bisa menghabiskan 100ribu – 150ribu. Supaya bisa tetap terkontrol, kami harus list daftar menu yang akan dimasak minggu itu. Dari daftar menu kami bisa menentukan bahan-bahan apa saja yang harus dibeli, dikurangi maupun ditambah.

Ah, saat saya bilang kami itu maksudnya saya sama suami.

Karena suami suka banget masak di hari Sabtu dan Minggu, otomatis dialah yang menentukan bahan apa yang mau dipakai untuk dua hari itu. Terkadang juga dia suka masak sesuatu yang enggak ada dalam daftar, otomatis terkadang saya harus beli bahan tambahan di tukang sayur keliling. Dan terkadang itu juga harus ngambil dari amplop tabungan.

OK

Atau mungkin kami bisa belanja bahan-bahan sesuai dengan kebutuhan. Pas. Tidak lebih tapi ada sisa uang. Jadi saya bisa taruh sisa uang di amplop tabungan.

OK

Jadi intinya gali tutup lubang 😛

Tidak masalah. Asalkan bukan pakai uang tabungan besar saya mah gak apa-apa. :’)

#KuliahBunsayIIP

#Tantangan10Hari

#Level8

#RejekiItuPastiKemuliaanHarusDicari

#CerdasFinansial

Game Kelas BunSay#8: Hari 7

Kali ini saya mengambil tema paket internet. Saya dan suami di rumah pakai paket router internet. Mereknya apa saya gak bakal kasih tahu. Karena ini bukan konten berbayar dan saya gak bakal dikasih uang terima kasih karena sudah memajang nama merek 😛

Satu hal yang pasti, paket internet di rumah kami dibatasi Rp 100.000/bulan. Bebas mau dipakai apa aja,yang pasti satu bulan jatahnya cuma 100 ribu. Dengan jatah segitu untuk kirim pesan dan keperluan laptop alhamdulillah cukup.

Tapi kalau untuk nonton Youtube? Tunggu dulu! Tunggu dulu kalau kami pergi ke tempat gratis wifi maksudnya.

Terkadang suka bocor juga sih, saat saya lagi butuh internet tau-tau paketnya habis. Padahal baru ngisi. Saat saya tanya baru deh suami ngaku suka dipakai nonton Youtube. Huwaa, kalau kayak gini mau gak mau harus nambah dari uang tabungan saya sendiri.

Makanya saya punya amplop dengan nama tabungan. Untuk mengantisipasi masalah seperti ini tabungan kecil memang diperlukan. Makanya sedikit demi sedikit nabung juga gak apa-apa. Lumayan, bisa dipakai buat beli paket internet.

#KuliahBunsayIIP

#Tantangan10Hari

#Level8

#RejekiItuPastiKemuliaanHarusDicari

#CerdasFinansial

Game Kelas BunSay#8: Hari 6

Sehat itu mahal

Sebenarnya saya sudah tahu mengenai hal itu sih. Apalagi saya adalah tipe orang yang sakit-sakitan. Dikit-dikit sakit. Dikit-dikit sakit. Jadi saya paham kenapa sehat itu mahal. Sehat is the best feeling.

Tapi setelah menikah, saya jadi lebih paham lagi kenapa sehat itu mahal. Karena biaya berobat itu mahal! Belum biaya obatnya, belum biaya konsultasi dengan dokter, dan lain-lain dan lain-lain.

Apalagi kalau menilik dari beberapa amplop yang saya punya untuk membagi uang jatah bulanan suami, tidak ada yang namanya amplop berobat. Otomatis harus ambil uang dari tabungan besar. Dan parahnya, beberapa bulan terakhir ini setiap satu bulan sekali saya pasti pergi ke dokter. Padahal sakitnya sama, batuk dan radang tenggorokan. Tapi etah kenapa kalau dibeliin obat dari apotik biasa enggak pernah manjur. Hanya saat pergi ke dokterlah penyakit batuk saya itu mereda.

Duh, saya curiga pasti ini trik psikologis saya aja. Tapi ya seperti saya bilang tadi, sehat itu mahal karena biaya berobat mahal. Walhasil bulan Febuari ini tabungan saya kembali terkuras karena harus pergi berobat.

Kalau saya bikin amplop khusus bertitel berobat ke dokter itu kayak ngedoain sakit, gak ya?

#KuliahBunsayIIP

#Tantangan10Hari

#Level8

#RejekiItuPastiKemuliaanHarusDicari

#CerdasFinansial